Indonesia Turun Peringkat Menjadi ke 63 Dalam Kategori Negara Gagal Tahun 2012

Pemerintah mengklaim bahwa negara telah membuat kemajuan signifikan dalam beberapa tahun terakhir, suatu prestasi yang harus dicegah negara dari yang termasuk dalam daftar “negara gagal”.

Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Menteri Djoko Su-yanto mengatakan bahwa tahun 2012 Gagal Negara Index (FSI), yang menempatkan Indonesia di ambang menjadi negara gagal, sudah melukis gambaran yang tidak akurat negara.

“Indonesia adalah negara yang berjalan sangat baik, dari pemerintah pusat ke tingkat lokal. Kami telah mencatat 6,5 persen yang luar biasa dari pertumbuhan ekonomi dan memiliki lebih dari US $ 115 miliar pada cadangan devisa. Apa jenis indikator yang mereka gunakan untuk menentukan negara yang gagal “kata? Djoko The Jakarta Post pada hari Rabu.

Djoko mengomentari tahun 2012 FSI disusun oleh Washington berbasis nirlaba organisasi Dana untuk Perdamaian.

Studi ini menempatkan Indonesia di tempat ke-63 dari 178 negara di seluruh dunia, turun satu posisi dari posisi ke-64 tahun lalu. Pada tahun 2010, Indonesia menduduki peringkat ke-61.

Indonesia telah menunjukkan sedikit perbaikan dalam skor-nya selama dua tahun terakhir. Pada 2012, Indonesia mendapat 80,6 poin, lebih rendah dari 2011 yang 81,6 dan 2010 yang 83,1.

Skor yang tinggi menunjukkan tekanan tinggi pada keadaan, yang juga diterjemahkan ke dalam risiko yang lebih tinggi ketidakstabilan, menurut sebuah pernyataan yang dirilis pada Dana untuk website Peace fundforpeace.org.

FSI 2012 peringkat 178 negara menggunakan 12 indikator sosial, ekonomi dan politik dari tekanan pada negara, bersama dengan lebih dari 100 sub-indikator.

Ini termasuk isu-isu seperti pembangunan tidak merata, legitimasi negara, keluhan kelompok minoritas, dan hak asasi manusia.

Setiap indikator adalah nilai pada skala 1-10, berdasarkan analisis dari jutaan dokumen tersedia untuk publik, data kuantitatif lainnya, dan penilaian oleh para analis, kata organisasi.

FSI kelompok negara dengan poin lebih tinggi dari 90 sebagai “waspada”; antara 60 dan 90 sebagai “peringatan”; 30-60 “moderat”, dan di bawah 30 sebagai “berkelanjutan”.

Ada 91 negara di zona “peringatan”, termasuk Indonesia.

Pelepasan FSI tahun ini terjadi di tengah gelombang kekerasan di Papua.

Laporan-laporan mengatakan bahwa sedikitnya 18 orang tewas di Papua dan Papua Barat dalam beberapa bulan terakhir, dengan pemerintah terus menyalahkan “separatis” untuk penembakan sejumlah warga sipil di wilayah tersebut.

Negara ini juga melihat peningkatan kekerasan terhadap kelompok agama minoritas di negeri ini.

Analis politik Yudi Latief mengatakan bahwa semua indikator dapat menunjukkan fakta bahwa Indonesia memang negara yang gagal. “Kegagalan untuk menyediakan fasilitas umum yang layak, korupsi politik yang merajalela, dan tidak adanya pelayanan sosial, adalah bagian dari indikator sebuah negara gagal, “katanya.

Djoko mencela mereka yang menyalahgunakan hasil survei untuk “menyerang” pemerintah. “Lihatlah kehidupan demokrasi kita, seperti kebebasan pers. Meskipun ada kekurangan, kita seharusnya bersyukur atas apa yang kita miliki saat ini. Jangan sinis, dan mari kita bergabung bersama-sama membantu membangun bangsa ini, “kata menteri.

Yopie Hidayat, juru bicara Wakil Presiden Boediono, berbagi pendapat Djoko itu.

“Aku, sebagai orang yang telah bekerja untuk pemerintah, berpikir bahwa kita telah melakukan yang terbaik dalam membawa negara ini menuju kondisi yang lebih baik,” katanya. Yopie kata laporan itu harus dianggap sebagai dorongan bagi semua orang untuk bekerja untuk memperbaiki bangsa. “Survei ini dilakukan oleh lembaga asing, kita tidak dapat menyangkal ini. Kami tidak berjalan bersama-sama dengan negara lain, kita bersaing dengan negara lain, “tambah Yopie.

FSI 2012, yang merupakan edisi kedelapan dari studi tahunan, peringkat Somalia sebagai nomor satu untuk tahun kelima berturut-turut, dengan alasan pelanggaran hukum meluas, pemerintah tidak efektif, terorisme, pemberontakan, kejahatan, dan serangan bajak laut dipublikasikan dengan baik terhadap kapal-kapal asing.

Finlandia tetap yang paling stabil, dengan Skandinavia tetangganya Swedia dan Denmark pembulatan keluar tiga peringkat terbaik. Semua tiga negara mendapatkan keuntungan dari indikator sosial dan ekonomi yang kuat, dipasangkan dengan ketentuan yang sangat baik dari pelayanan publik dan menghormati hak asasi manusia dan supremasi hukum.

Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Tjahjo Kumolo, menyayangkan posisi Indonesia yang menempati posisi 63 dari 178 negara dalam Indeks Negara Gagal 2012 atau Failed State Index 2012. Menurut dia, posisi itu sangat memprihatinkan dan harus menjadi introspeksi.
“Indonesia negara di ambang gagal,” ujar Tjahjo kepada VIVAnews, Rabu 20 Juni 2012.

Menurut Tjahjo, penururan peringkat tersebut disebabkan oleh beberapa indikasi. Antara lain karut-marutnya penyelenggara negara yang menyebabkan rakyat tidak percaya lagi kepada pemerintahan. Selain itu, tingkat korupsi di Indonesia sudah tidak terkendali lagi.

Indikator lainnya adalah banyaknya megaskandal hukum yang terjadi di Indonesia. Dia menyebut kasus Bank Century, mafia perpajakan, mafia suara KPU, yang hingga kini tidak kunjung bisa diselesaikan. Oleh karena itu, Tjahjo menyarankan pemerintah segera melakukan langkah-langkah perbaikan, terutama menyangkut keadilan ekonomi dan pelembagaan demokrasi.

“Memang secara historis dan sosiologis indonesia sebagai negara bangsa memiliki kekuatan emosional kebangsaan yang kuat. Karena persolan yang paling utama di Indonesia itu adalah masalah ketidakadilan ekonomi dan proses institusionalisasi demokrasi, bukan persolan kesukubangsaan apalagi agama,” kata Tjahjo.
“Jadi kalau ini dua hal tersebut dapat diperbaiki yaitu isu ketidakadilan dan institusionalisasi demokrasi maka Indonesia akan semakin kuat.”

Pada tahun 2011, Indonesia berada di peringkat 64 dengan skor 81. Dikutip dari laman fundforpeace.org, tahun ini Indonesia menempati peringkat 63 dengan skor 80,6. Angka ini didapat dari perhitungan beberapa faktor, seperti ekonomi dan sosial. Selain itu, Fund for Peace juga menggunakan lebih dari 100 subindikator, termasuk isu-isu seperti pembangunan tidak merata, legitimasi negara, protes kelompok masyarakat, dan penegakan hak asasi manusia.

Dalam penjelasan indeks ini, penegakan HAM di Indonesia dinilai lemah dan cenderung memburuk dalam lima tahun terakhir. Indikator lainnya yang dinilai menurun dalam lima tahun terakhir adalah keluhan kelompok masyarakat dan tekanan demografis. Sementara di bidang layanan publik, Fund for Peace mencatat ada kemajuan di Indonesia meski tetap saja dinilai lemah dengan peringkat 75. Enam indikator di bidang politik dan militer, semua dinilai lemah.

Organisasi Fund for Peace merilis indeks terbaru mereka mengenai Failed State Index 2012 di mana Indonesia berada di posisi 63. Sementara negara nomor 1 yang dianggap gagal adalah Somalia. Dalam membuat indeks tersebut, Fund for Peace menggunakan indikator dan subindikator, salah satunya indeks persepsi korupsi.

Dalam penjelasan mereka, dari 182 negara, Indonesia berada di urutan 100 untuk urusan indeks korupsi tersebut. Indonesia hanya berbeda 82 dari negara paling korup berdasarkan indeks lembaga ini, Somalia. Negara yang dianggap paling baik adalah New Zealand.

Hal ini paralel dengan Indeks Pendayagunaan SDM di mana Indonesia berada di urutan 124. Di indeks ini, Norwegia berada di urutan terbaik, sementara Kongo berada di urutan bontot (187).

Organisasi ini mengakui perkembangan ekonomi Indonesia yang pesat dalam lima tahun terakhir. Indonesia pun mampu bertahan dalam krisis moneter yang kini melanda dunia. Selain itu, reformasi politik Indonesia pun diakui sebagai kemajuan yang pesat. Namun, di tengah prestasi tersebut, Fund for Peace memandang korupsi masih menjadi tantangan terbesar untuk dituntaskan negara berpenduduk 250 juta ini. Selain itu, Fund for Peace juga mencatat kekerasan berbau agama, dan penyakit menjadi tantangan lain.

“Pemberdayaan SDM, korupsi, lemahnya penegakan hukum, kekerasan terhadap kelompok agama minoritas menjadi hambatan yang signifikan,” demikian dikutip dari laman fundforpiece.org.

Diberitakan sebelumnya, posisi Indonesia turun ke peringkat 63 dalam Indeks Negara Gagal 2012 atau Failed State Index 2012. Indeks yang dikeluarkan organisasi Fund for Peace itu menilai peringkat ini turun dibandingkan dari tahun 2011 di mana Indonesia berada di peringkat 64 dengan skor 81.

Menanggapi indeks tersebut, juru bicara Wakil Presiden Yopie Hidayat mengaku Pemerintah sudah berbuat maksimal bekerja. “Kalau ada penilaian seperti itu ya kita setuju. Bagaimanapun juga kita tidak hanya berlari melawan diri sendiri, tapi juga melawan negara-negara lain,” kata dia di Istana Wakil Presiden, Rabu 20 Juni 2012.

Di era keterbukaan, sambung Yopi, Indonesia harus terus melihat tetangga. “Kalau mereka lebih baik, kita harus lebih baik lagi,” imbuhnya. “Kami sudah maksimal, tetap saja harus dipacu lebih keras lagi sisa dua tahun ini.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s