Seleksi Calon Pramugari Garuda Heboh Karena Calon Pramugari Ditelanjangi dan Harus Rela Payudaranya Diraba Raba


Calon pramugari Garuda Indonesia asal Korea Selatan mengajukan gugatan class action terhadap maskapai pemerintah Indonesia ini karena menyuruh mereka telanjang saat menjalankan pemeriksaan kesehatan. Hal ini jelas memicu kritik dari berbagai kalangan. Dalam berita yang dimuat The Straits Times dan Times of India pada 24 Agustus 2011, ada 18 calon pramugari saat melakukan tes diminta untuk berbugil oleh dokter guna melihat apakah ada diantara mereka yang memiliki tato atau implan payudara.

Berdasarkan peraturan perusahaan, awak kabin Garuda dilarang memiliki tato. Begitu juga pekerja di negara lain seperti Jepang dan Australia juga membuat peraturan yang sama. Sedangkan pemeriksaan payudara dengan menggunakan tangan dan diraba-raba, kata pejabat Garuda, memang ada hal ini untuk mengetes bagi pramugari yang memiliki implan payudara bisa menemui masalah jika tekanan udara turun saat penerbangan.

Namun akibat pemeriksaan yang bagi warga Korea tidak lazim ini telah memicu gelombang protes dari kalangan pegiat hak-hak wanita serta para aktivis menilai prosedur itu sangat tidak perlu dan memalukan. Kim Da-Mi, seorang aktivis Pusat Kendali Kekerasan Seksual di Seoul mengimbau lembaga hak asasi manusia untuk mengambil tindakan. “Saya heran dan bertanya-tanya jika praktek semacam ini bisa diterima di Indonesia,” kata Kim Da-Mi yang langsir dalam berita media asing.

Protes juga muncul dari maskapai penerbangan Korsel. Juru bicara Korea Air mengaku terheran-heran dengan tindakan petugas yang mengetes pramugari Garuda tersebut. “Aneh, di negara kami belum pernah ada pemeriksaan semacam ini. Saya juga bertanya-tanya, apa ini berarti penumpang dengan implan payudara juga tidak boleh terbang,” kata mereka.

Juru bicara Garuda Indonesia di Seoul Park Sung-Hyun mengatakan, pemeriksaan kesehatan harus sesuai dengan prosedur yang berlaku. Prosedur pemeriksaan payudara seperti itu tidak termasuk dalam prosedur. “Kami sedang menyelidiki hal ini dengan menanyai manager dan dokter yang bertugas memeriksa. Ini sangat memalukan,” kata Park Sung-Hyun juru bicara Garuda Indonesia di Korea Selatan.

Menurutnya, menjadi pramugari di Korea Selatan memang berat dan bersaing ketat, karena pekerjaan ini menjanjikan bayaran tinggi dan kesempatan bepergian ke luar negeri. Ribuan wanita muda bahkan bertahun-tahun melakukan persiapan sebelum mulai mendaftar.

GARUDA MEMBANTAH
VP. Corporate Communications Pujobroto dalam keterangannya membantah adanya pelecehan terhadap calon pramugari di Korea. Petugas tim yang melaksanakan pemeriksaan kesehatan terhadap para calon awak kabin sesuai standar pemeriksaan yang berlaku dalam airline/penerbangan.

Disamping itu, kata Pujobroto, dokter melakukan pemeriksaan sesuai dengan standar profesi dan terikat sumpah dokter. Pada saat melakukan pemeriksaan, dokter juga selalu didampingi oleh staf lokal, wanita (warga negara Korea), yang membantu menyampaikan penjelasan berkaitan dengan pemeriksaan kesehatan yg dilaksanakan.

Proses seleksi terhadap 27 calon pramugari di Korea telah dilaksanakan Garuda pada tanggal 27 Juli 2011, dan 5 peserta diantaranya tidak berhasil lulus untuk mengikuti tahapan seleksi selanjutnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s