Categories
Pariwisata

Cara Murah Berwisata Di Alam Pedesaan Di Ubud


Wisatawan mancanegara yang datang ke Bali pada tahun 2010 tercatat 2,4 juta. Sementara itu, wisatawan domestik yang datang ke Bali di tahun 2010 mencapai 4,6 juta. “Ini artinya hampir dua per tiga wisatawan yang datang ke Bali itu domestik. Data tahun 2011, turis mancanegara 2,7 juta dan domestik 5,3 juta. Domestik dua kali lipat dari turis mancanegara,” ungkap Bupati Gianyar Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati pada pembukaan “Ubud Domestic Agent Table Top” di Museum Puri Lukisan, Ubud, Gianyar, Bali, Kamis (1/3/2012).

Tjokorda mengungkapkan turis asal Jakarta, hampir setengahnya berlibur ke Bali. Oleh karena itu, ia menyambut baik acara “Ubud Domestic Agent Table Top” yang diselenggarakan Ubud Hotels Association (UHA) yang mempertemukan biro perjalanan wisata berbasis di Jakarta dan Surabaya, dengan hotel-hotel di kawasan Ubud yang tergabung dalam UHA.

“Local agent diundang langsung ke destinasi untuk table top, ini baru pertama kali ada di Indonesia dan ini oleh UHA, Ubud. Kita selama ini terlalu meninggikan travel agent luar. Kita abaikan pasar lokal. Padahal yang paling tahan banting itu pasar lokal,” kata Tjokorda.

Bupati Gianyar menuturkan turis domestik terutama dari kota-kota besar seperti Jakarta dan Surabaya, menjadi pasar potensial bagi Ubud sejalan dengan gaya hidup masyarakat perkotaan yang ingin mencari sesuatu yang berbeda.

“Ubud menjadi sesuatu yang berbeda dengan keseharian dia di kota. Kembali ke alam, pergaulan dengan masyarakat desa. Tapi walaupun terkesan pedesaan, Ubud modern, Wifi dan telepon di mana-mana. Pencapaian infrastruktur, akses dari airport gampang,” jelas Tjokorda.

Potensi pasar turis domestik dirasakan pula oleh akomodasi di Ubud, misalnya Kupu-Kupu Barong dan Maya Ubud. Kedua akomodasi ini menitikberatkan pada konsep vila dan menyasar pada segmen kalangan atas.

Julita Chandra dari Maya Ubud mengatakan turis domestik masuk dalam empat besar tamu yang menginap di Maya Ubud. Sementara Ketut Darmiyati dari Kupu-Kupu Barong mengungkapkan turis domestik terutama Jakarta berada dalam peringkat lima besar tamu yang menginap di Kupu-Kupu Barong. “Kenaikan turis domestik mulai dua tahun belakangan,” ungkap Ketut.

Hanya saja, Tjokorda mengakui promosi tentang Ubud dan sekitarnya kepada wisatawan domestik masih perlu ditingkatkan. Pasalnya, wisatawan di Bali sebagian besar berada di selatan Bali seperti Kuta, Legian, dan Nusa Dua.

“Wisatawan domestik di Bali sampai 5,3 juta. Tapi yang ke Ubud dan sekitarnya masih rendah. Dari segi persediaan akomodasi di Bali ada 60.000 kamar, 70 persennya di daerah Kuta dan selatan Bali. Ubud ada sekitar 9.000,” kata Tjokorda.

Oleh karena itu, Pemkab Gianyar merasa perlu terus memperkenalkan Ubud sebagai destinasi wisata maupun Ubud sebagai pilihan untuk tempat menginap saat di Bali. Tujuannya agar terjadi peningkatan presentase tamu yang datang ke Ubud.

“Supaya tidak ada ketimpangan antara jumlah turis di kawasan pesisir selatan Bali dan Ubud,” kata Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati.

Wisata ke Ubud, Bali, selama ini identik dengan mahal. Setidaknya, anggapan itu sering terdengar dari turis domestik jika mendengar Ubud sebagai destinasi wisata. Tetapi, benarkah anggapan itu?

“Memang kalau mau dibandingkan dengan Kuta atau Legian, Ubud lebih mahal sedikit. Tapi suasananya sangat berbeda. Turis yang ke Ubud mencari ketenangan,” ungkap Ketut Sumartono dari Ubud Hotels Association (UHA), saat ditemui di Ubud, Gianyar, Kamis (1/3/2012).

Namun, lanjutnya, jika ingin membandingkan Ubud dengan kawasan resor Nusa Dua, maka akomodasi Ubud masih jauh lebih murah. Ubud memiliki pilihan akomodasi mulai dari hotel, resor, vila, hingga rumah sewa dan homestay. Berbagai pilihan tersebut membuat Ubud dapat menawarkan tarif dan budget akomodasi yang beragam.

“Hotel di Ubud ada yang mulai dari 500 ribu rupiah. Ini yang berbintang ya. Di Ubud, tarif hotel stabil, tidak beda terlalu jauh, karena persaingan tidak seketat di Kuta,” kata Ketut.

Menurut Ketut, turis domestik sudah mulai memilih Ubud sebagai destinasi wisata di Bali. Terutama untuk turis domestik asal Jakarta dan Surabaya yang biasa datang ke Bali dan ingin menghindari keramaian.

“Mereka ke Ubud untuk merasakan ketenangan. Orang kita biasanya memang sukanya yang ramai. Makanya, kalau anak muda masih jarang yang ke Ubud. Tapi usia yang lebih dewasa dan ekonomi mapan, mulai memilih Ubud. Juga keluarga sudah mulai pilih di Ubud,” jelasnya.

Sementara untuk rombongan, ia mengakui, Ubud masih agak kesulitan menerima turis dalam jumlah banyak. Sebab, hotel-hotel di Ubud tidak menyediakan kamar yang banyak (di atas 100 kamar) per hotel. Sehingga, jika ada rombongan dalam jumlah besar ingin menginap di Ubud, maka rombongan harus dipecah dan disebar ke beberapa hotel.

“Ini bukan berarti akomodasi di Ubud tidak cukup. Sangat banyak kamar tersedia di Ubud. Tapi tersebar di banyak hotel. Setiap hotel di Ubud hanya memiliki kamar sedikit,” papar Ketut.

Hanya saja, lanjutnya, Ubud memang memiliki nuansa tenang dan damai yang berbeda dengan keramaian Kuta dan Legian. Oleh karena itu, kata Ketut, Ubud cocok untuk turis yang ingin menghindari ingar bingar kehidupan malam ala Kuta dan Legian. Atau, cocok pula bagi turis-turis yang ingin menyepi dan merenung, ibarat Elizabeth dalam film Hollywood “Eat, Pray, Love”.

Film ini dibintangi Julia Roberts dan mengambil latar belakang Ubud sebagai lokasi shooting. Tak heran, Ubud juga dinobatkan sebagai kota terbaik di Asia oleh Conde Nast Traveller versi pilihan pembaca 2009.

Untuk semakin memperkenalkan Ubud ke wisatawan domestik, Ubud Hotel Association (UHA) mengadakan “Ubud Domestic Agent Table Top” yang mempertemukan biro perjalanan wisata berbasis di Jakarta dan Surabaya dengan hotel-hotel yang tergabung dalam UHA.

UHA sendiri merupakan perhimpunan hotel, resor dan vila yang ada di kawasan wisata Ubud. Asosiasi ini dibentuk pada tahun 2004 dengan jumlah anggota 46 hotel dan resor.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s