Meski Sudah 3 Kali Ganti Nama Perusahaan Bus Sumber Kencono Tetap Saja Sial Dan Sering Alami Kecelakaan Maut


Sejak tahun 2011, manajemen Sumber Kencono beberapa kali mengubah nama bus untuk menghilangkan stigma buruk karena sering terlibat kecelakaan lalu lintas. “Sengaja nama beberapa bus diganti agar selamat,” kata Kordinator Kontrol PO Sumber Kencono wilayah Surabaya-Yogyakarta, Dwi Harminto, Senin, 19 Maret 2012.

Pada tahun 2011, operator bus yang melayani jalur Surabaya–Yogyakarta sehingga dikategorikan sebagai Angkutan Kota Antar Provinsi (AKAP) mengganti nama sejumlah armadanya dengan Sumber Selamat. Bahkan, sejak awal 2012 ada pula yang dinamai Sugeng Rahayu.

Namun, pergantian nama tidak serta-merta menghindarkan bus grup Sumber Kencono dari kecelakaan lalu lintas. Akibatnya julukan sinis masyarakat yang menyebutnya sebagai Sumber Bencono masih tetap melekat pada bus-bus Sumber Kencono.

Berdasarkan data yang dihimpun Tempo, selama tahun 2009, bus Sumber Kencono terlibat dalam 31 kali kecelakaan yang merenggut 19 nyawa. Tahun 2010, jumlah kecelakaan naik menjadi 35 kali meski korban jiwa menurun menjadi 17 orang. Sedangkan selama tahun 2011 jumlah kecelakaan cenderung berkurang, yakni 13 kecelakaan. Namun jumlah korban jiwa mencapai 36 orang.

Hanya berselang satu jam memasuki tahun 2012, bus Sumber Kencono bernomor polisi W 7727 UY sudah merenggut enam penumpang yang tewas seketika ketika terlibat tabrakan dengan sebuah truk di Jalan Raya Surabaya-Madiun, Desa Jerukgulung, Kecamatan Balerejo, Kabupaten Madiun, 1 Januri 2012. Selain korban tewas, juga mengakibatkan 18 orang luka. Adapun sopir bus, Agus Widodo, kini sedang menjalani persidangan di Pengadilan Negeri Kabupaten Madiun.

Selang sebulan kemudian, yakni pada 9 Februari 2012, bus Sumber Kencono bernomor polisi W 7503 UY rute Yogyakarta-Surabaya tercebur ke sungai sedalam 15 meter di Jalan Raya Magetan-Ngawi, tepatnya di jembatan Glodog, Desa Karangrejo, Kecamatan Karangrejo, Magetan.

Bus tercebur setelah menghindari sedan bernomor polisi AG 1363 V yang oleng akibat pengendaranya mabuk. Satu penumpang bus dan satu penumpang sedan tewas, sedangkan 12 penumpang bus luka. Sopir sedan, Lilik Purwanto, juga sedang menjalani persidangan di Pengadilan Negeri Magetan.

Seperti tak hendak absen setiap bulan, pada 12 Maret 2012, bus Sumber Kencono bernomor polisi W 7803 UY rute Surabaya-Semarang terguling dan terperosok di sungai sedalam empat meter di Jalan Raya Magetan-Ngawi, Desa Maron, Kecamatan Karangrejo, Magetan.

Bus terperosok setelah menghindari dua sepeda motor yang bersenggolan di depan bus. Tidak ada korban jiwa dalam kecelakaan tersebut. Namun 18 penumpang bus mengalami luka. Salah seorang di antaranya luka parah, yakni patah tulang tangan.

Tak berselang lama, Minggu, 18 Maret 2012, bus Sugeng Rahayu bernomor polisi W 7743 UY rute Surabaya-Yogyakarta menabrak dari belakang mobil Toyota Avanza bernomor polisi L 1310 TS berisi sembilan orang di Jalan Raya Surabaya-Madiun Kilometer 137, tepatnya di Desa Pajaran, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun. Tiga penumpang Avanza tewas, satu luka berat, empat luka ringan termasuk sopir Avanza. Dari pihak bus tidak ada korban.

Ihwal kecelakaan yang terus menimpa bus Sumber Kencono, Kordinator Lapangan PO Sumber Kencono Wilayah Nganjuk, Madiun, dan Magetan, Sunar, masih bisa berdalih. “Penyebab kecelakaan tidak hanya karena kelalaian sopir bus tapi juga dipengaruhi kondisi jalan dan lampu penerangan serta pengendara kendaraan lain,” ujarnya.

Adapun Dwi Harminto tetap berkukuh manajemen telah melakukan pengelolaan dan pengawasan secara profesional termasuk mengontrol sopir. “Secara berkala kami tes urine sopir dan hampir semua bus dilengkapi GPS (Global Positioning System) untuk memantau dan merekam kecepatan dan lokasi bus,” ucapnya.

Bus “Sugeng Rahayu” nopol W 7743 UY milik PO Sumber Kencono saat diamankan di Pos Polisi Lalu Lintas Lemahbang, Kecamatan Saradan, Kabupaten Madiun, setelah menabrak Toyota Avanza bernopol L 1310 TS, Minggu, (18/3). Manajemen Sumber Kencono sengaja merubah label nama bus guna merubah stigma buruk bus yang sering kecelakaan tersebut.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s