Cara Modus Memeras Terhadap TKI Yang Dilakukan Di Bandara Soekarno Hatta


Kabar merajalelanya pungutan di Bandara Soekarno-Hatta kepada Tenaga Kerja Indonesia terbukti adanya. Komisi Pemberantasan Korupsi pada Jumat, 25 Juli 2014, menangkap aparat TNI dan polisi yang diduga memeras TKI yang baru tiba di Tanah Air. Mereka ditangkap karena melakukan pemerasan dengan berbagai modus. Berita ini pernah memberitakan maraknya pungutan liar di Terminal III bandara tersibuk di Indonesia tersebut. Laporan yang dimuat pada November 2004 lalu dengan jelas melaporkan berbagai langkah pungutan tersebut.

Mereka dikumpulkan dalam satu ruangan seluas lapangan sepak bola setelah turun dari pesawat. Cuma ada satu pintu masuk dan satu pintu keluar di ruangan itu. Berikut sejumlah jebakan bagi TKI setelah tiba di Bandara Soekarno-Hatta:

Tukar Uang
Jebakan pertama adalah penukaran mata uang dari Riyal ke Rupiah. TKI harus menukar uang ditempat yang ada, tapi dengan kurs lebih rendah. Petugas pun mengharuskan setiap TKI untuk menukarkan uang tersebut. “Hebatnya”, petugas berseragam cokelat itu bisa membedakan antara TKI dan penumpang biasa.

Cleaning Servis Penjual Pulsa
Banyak petugas kebersihan yang ikut memanfaatkan situasi tersebut. Mereka menjual pulsa dengan harga berkali-kali lipat. Misalnya, pulsa senilai Rp 50 ribu harus ditebus dengan harga Rp 75 ribu. Banyak TKI yang terpaksa membeli agar bisa segera menghubungi pihak keluarga yang sudah menunggu.

Porter
Tahap pemerasan berikutnya adalah jasa pengangkat barang alias porter. Kuli bagasi itu memang tidak mematok tarif dan berharap imbalan seikhlasnya. Namun harga seikhlasnya itu disampaikan dengan nada tinggi supaya pemilik barang memberikan uang banyak. Jika ongkos yang diberikan kecil, porter itu akan memperlakukan barang tersebut dengan seenaknya. Para pekerja itu kembali diperas dengan modus jasa menurunkan barang. Petugas bandara itu menyatakan pemilik barang harus menanggung biaya angkat atas barang-barang yang akan diturunkan. Jadi, porter tersebut membedakan tarif untuk menaikkan dan menurunkan barang tersebut.

Meja Pendataan
Tiba di meja pendataan Departemen Tenaga Kerja, TKI itu diminta uang Rp 5 ribu sebagai biaya administrasi. Namun apes bagi TKI yang tidak memiliki uang pecahan Rp 5 ribu tersebut. Menyaksikan langsung seorang buruh migran yang cuma bisa pasrah mendapat kembalian Rp 10 ribu. Padahal, dia menyodorkan uang pecahan Rp 20 ribu

Transportasi ke Tujuan
Sesaat sebelum meninggalkan terminal, perwira Angkatan Udara TNI berpangkat sersan kepala dan dua karyawan induk Koperasi Polisi mewajibkan para pekerja untuk membeli tiket perjalanan. Harga tiket pun sudah digelembungkan berkali-kali lipat dan TKI tidak diberi kesempatan untuk memilih jasa transportasi yang akan digunakan. Yang berada dalam antrian itu juga ikut diwajibkan membeli tiket perjalanan tersebut. Namun tiga orang itu mendadak ramah saat mengetahui ada wartawan dalam antrian tersebut. Mereka kemudian mempersilakan untuk tidak membeli tiket perjalanan tadi.

Staf Penanganan Kasus Migrant Care Bariyah mengatakan modus pemerasan di terminal kedatangan Tenaga Kerja Indonesia tetap berjalan meskipun Terminal 4 Kedatangan sudah ditutup sejak akhir 2013. “Modusnya selalu sama, mengarahkan mereka ke terminal tersebut setelah tiba di bandara,” kata Bariyah ketika dihubungi, Sabtu, 26 Juli 2014.

Bariyah pernah masuk ke Terminal 4 pada 2013 dan melihat sendiri proses pemerasan itu. Ketika para TKI tiba, serombongan calo langsung mengarahkan mereka ke terminal kedatangan khusus. Di sana, mereka harus membayar untuk naik travel yang akan mengantarkan ke kampung halaman masing-masing.

“Jadi, misalnya ada dari Cirebon satu rombongan, langsung diarahkan beli tiket yang harganya luar biasa mahal,” ujar Bariyah. Ia mencontohkan harga tiket ke Jawa Tengah saja bisa mencapai Rp 750 ribu. Para TKI, kata Bariyah, dilarang untuk menggunakan terminal biasa. Bahkan, apabila ada sanak keluarga menjemput, mereka akan dikenakan biaya penjemputan yang besarnya sekitar Rp 500 ribu. Setelah itu, para TKI kembali diarahkan untuk menukar uang di money changer tertentu. Menurut Bariyah, kurs yang ditawarkan sangat rendah sehingga merugikan para TKI. “Mereka (TKI) bisa rugi hingga jutaan,” katanya.

Sopir-sopir travel yang bertugas mengantar para TKI juga tak ketinggalan mengambil untung. Mereka biasanya meminta ongkos ketika para TKI tiba di tempat tujuan masing-masing. “Alasannya buat sedekah Lebaran, tapi mintanya maksa,” ujar Bariyah. Bariyah mengatakan apa yang dilakukan KPK pada dinihari tadi merupakan terobosan. Sebab, selama ini laporan yang ia kirimkan selalu mandek di Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia.

Dinihari tadi, Komisi Pemberantasan Korupsi melakukan inspeksi mendadak terkait dengan pemerasan tenaga kerja Indonesia di Terminal 2F Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten. Dalam sidak itu KPK mengamankan 18 orang, di antaranya terdapat satu personel Tentara Nasional Indonesia dan satu personel Kepolisian.

Inspeksi mendadak itu dihadiri oleh Wakil Ketua KPK Bambang Widjajanto, Adnan Pandu Praja, dan Zulkarnain. Turut mendampingi pimpinan KPK, Diretur Angkasa Pura Trisunoko, dan Kepala Badan Reserse Kriminal Markas Besar Kepolisian Komisaris Jenderal Suhardi Alius. Sidak ini merupakan lanjutan dari laporan masyarakat tentang pemerasan TKI yang diterima oleh KPK. Laporan itu sudah dikaji sejak tahun 2006.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s