Ekowisata Kemah Budaya di Desa Nglanggeran Patuk Gunungkidul


Sebanyak 100 wisatawan dari 40 negara melakukan kemah budaya di Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta. “Kami melakukan kerja sama dengan Universitas Negeri Yogyakarta dan Institut Seni Indonesia Yogyakarta. Selama tiga hari dua malam wisatawan mancanegara (wisman) ini melakukan kemah budaya,” kata Pengelola Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Sugeng Handoko di Gunung Kidul, Jumat (31/10/2014).

Sugeng mengatakan bahwa kemah budaya itu bertujuan memperkenalkan budaya Indonesia kepada wisatawan asing dan menjalin kerja sama untuk saling bertukar pengalaman dan budaya yang positif.

Selain itu, kemah budaya itu untuk mengenalkan kehidupan perdesaan yang memiliki kearifan lokal dan memupuk semangat nasionalisme melalui kegiatan budaya di kalangan masyarakat desa Nglanggeran pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya.

Kemah budaya, menurut Sugeng, juga bertujuan menumbuhkembangkan jiwa “Cinta Budaya Lokal” di kalangan generasi muda, khususnya peserta dan pemuda Nglanggeran, memupuk kreativitas dan partisipasi serta kepedulian terhadap lingkungan.

“Di samping itu, sebagai ajang melakukan proses belajar pertanian, proses produksi makanan industri kecil perdesaan, dan kehidupan petani,” katanya. Adapun kegiatan selama kegiatan kemah budaya selama tiga hari, yakni Kamis (30/10/2014) lokakarya (workshop) batik topeng, workshop layang-layang dan menikmati sunset di Embung Nglanggeran.

Pada malam harinya ada kenduri bersama sambil makan malam, dilanjutkan mengenal dan belajar menyanyikan 10 lagu daerah Indonesia dari Sabang sampai Merauke. “Wisatawan mancanegara sangat ingin untuk bisa belajar budaya bangsa Indonesia, bahkan salah satu peserta pandai sekali sinden dan menyanyi lagu daerah Kalimantan Selatan,” kata Sugeng.

Kegiatan hari kedua, Jumat (31/10/2014), kerja bakti bersama warga, bertani kakao, mulai penanaman hingga pembudidayaan; bertani di sawah, seperti membajak, memandikan sapi, dan menanam padi; serta lomba menangkap ikan.

“Nanti malam, ada diskusi kebudayaan, permainan tradisional, dan pementasan mahasiswa asing menyanyikan lagu daerah yang sudah kami pelajari bersama, nanti akan berkolaborasi dengan pemuda Nglanggeran,” kata dia.

Pada hari ketiga, Sabtu (1/11/2014), lanjut Sugeng, pengeola telah menyiapkan kegiatan outbound, dan workshop makanan tradisional pengolahan kakao menjadi dodol kakao, pisang dan ketela menjadi aneka olahan berupa ceriping. Dalam kegiatan ini, pihaknya melibatkan masyarakat desa agar ada interaksi yang unik dan belajar bareng pada acara tersebut.

“Ke depan, kami berharap lebih bisa mengembangkan sayap dan menjalin kerja sama dengan banyak pihak untuk kegiatan live in asing maupun domestik. Sebab, banyak manfaat yang dapat diperoleh. Masyarakat akan tergerak secara bersama-sama menjalankan roda perekonomian. Selain itu, melestarikan budaya lokal dan kebanggaan kehidupan desa akan tetap terjaga,” tambah Sugeng.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s