Siklus Erupsi Kecil Gunung Sinabung Masih Dalam Skala Normal


Pelepasan energi dari dalam perut Gunung Sinabung yang menyebabkan erupsi dalam skala kecil dan sedang selama beberapa bulan terakhir dinilai sebagai siklus vulkanologi yang normal. Jika energi tidak dilepaskan dan tersumbat di kepundan dalam waktu lama, justru sangat berpotensi memicu erupsi berskala besar serta berdampak luas.

Kepala Bidang Pengamatan dan Penyelidikan Gunung Api Wilayah Barat Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Hendra Gunawan, Sabtu (7/3), menjelaskan, pelepasan material dalam bentuk erupsi itu dinilai lebih aman ketimbang pengumpulan material tertahan lebih lama tanpa dikeluarkan.

“Sekarang ini siklusnya memang membentuk kubah lava, lalu runtuh akibat tekanan dari dalam, lalu muncul kubah lava baru. Semoga seperti itu saja karena, dengan demikian, energi dilepas sedikit demi sedikit, tidak terkumpul lebih lama,” ungkapnya. Gunung Sinabung, Kamis, kembali erupsi dan meruntuhkan kubah lava di kepundan gunung. Material vulkanik dengan volume 1,5 juta meter kubik terlontar sehingga menyebabkan hujan abu hingga radius 10 kilometer serta guguran awan panas hingga sejauh 4,7 kilometer.

Abu cukup tebal bahkan masih tampak menyelimuti desa-desa di lereng barat dan barat daya Sinabung pada Sabtu pagi. Erupsi ini adalah yang kedua kali dalam sebulan terakhir. Terakhir, 18 Februari lalu, erupsi juga terjadi dengan skala lebih besar. Erupsi berskala kecil pernah terjadi pada Desember.

Hendra juga meminta warga mewaspadai potensi lahar hujan yang biasanya mengalir melalui aliran Sungai Lau Borus. Selain pembentukan kubah lava baru, masih berpotensi terjadi guguran kubah lava dengan atau tanpa diikuti guguran awan panas.

Pertanian terdampak
Aktivitas erupsi yang cukup sering terjadi tersebut menyulitkan petani yang tinggal di sekitar lereng gunung setinggi 2.460 meter di atas permukaan laut tersebut. Mereka terpaksa mengeluarkan biaya dan tenaga ekstra agar lahan perkebunan mereka dapat diselamatkan karena kerap terpapar abu vulkanik dengan ketebalan 3-5 sentimeter.

Ronald Sembiring (55), petani Desa Selandi, Kecamatan Payung, menuturkan, sudah banyak lahan tomat dan cabai yang mengering dan mati karena dibiarkan sehari saja oleh pemiliknya. Setelah hujan abu, semestinya tanaman segera dibersihkan. “Ini yang membuat para petani lebih capai karena harus rajin membersihkan abu,” tutur petani pemilik lahan seluas 2.500 meter persegi itu.

Dia mencontohkan, untuk lahan seluas 2.500 meter persegi, biaya produksi yang dikeluarkan biasanya sekitar Rp 500.000. Namun, akibat terpapar abu vulkanik, dia harus mengeluarkan biaya hingga Rp 750.000. Biaya tambahan itu untuk membeli solar yang digunakan sebagai bahan bakar mesin penyemprot air serta menambah pupuk. Selain itu, dia juga harus membeli mesin penyemprot angin untuk membersihkan abu vulkanik.

Kendati sudah dicoba diselamatkan, kualitas hasil produksi tetap saja turun. Pasalnya, bentuk fisik kol, cabai, atau tomat yang terpapar abu vulkanik menjadi mengecil dan mengerut. “Tauke (tengkulak) kasih harga jelek. Panen 4 ton kol yang biasanya dihargai Rp 1 juta sekarang hanya Rp 800.000,” ucap Ronald.

Bupati Karo Terkelin Brahmana berharap pemerintah tak sekadar memperhatikan pengungsi yang tidak lagi bisa menempati desanya, tetapi diharapkan juga memperhatikan tersendatnya pembangunan akibat dampak erupsi. Terkelin mengingatkan, ada sekitar 8.000 keluarga di radius 5 kilometer yang kembali ke desa mereka. Namun, kondisi desanya tidak lagi seperti semula. Pertanian dan rumah mereka hancur sehingga harus memulai hidup dari nol.

“Kami harap pemerintah bisa membantu mereka dengan bantuan industri mini untuk pertanian, seperti mesin pabrik mini untuk jagung, cabai, atau kopi dan lainnya. Pemberian mesin ini akan membantu petani menaikkan nilai lebih pertanian mereka sehingga produktivitas yang menurun bisa dikompensasikan oleh nilai lebih itu,” papar Terkelin.

Sekretaris Daerah Kabupaten Karo Saberina Tarigan mengatakan, kerusakan akibat erupsi Sinabung selama ini meliputi infrastruktur jalan, lahan pertanian, termasuk irigasi, yang tertimbun abu vulkanik. Tercatat, 34 desa terkena dampak erupsi dan 33.210 orang mengungsi walau sebagian kini sudah pulang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s