Daftar Bandara Dan Penerbangan Yang Dibatalkan Karena Gunung Raung Meletus


PT Garuda Indonesia Tbk memutuskan untuk menghentikan sementara kegiatan operasi sebanyak 20 rute penerbangan akibat sebaran debu vulkanik Gunung Raung di Jawa Timur. Badan usaha milik negara (BUMN) tersebut menutup penerbangan dari dan menuju empat bandara akibat aktivitas vulkanik Gunung Raung, yaitu dari Bandara Ngurah Rai Denpasar, Bandara Belimbingsari Banyuwangi, Bandara Notohadinegoro Jember dan Bandara Lombok.

Pelaksana Harian Vice President Corporate Communication Garuda Indonesia Ikhsan Rosan menyebutkan 20 rute penerbangan yang dihentikan sementara operasinya pada hari ini, Jum’at (10/7) adalah:

1. Denpasar -Jakarta pp
2. Denpasar – Surabaya pp
3. Denpasar – Yogyakarta pp
4. Denpasar – Timika pp
5. Denpasar – Labuan Bajo pp
6. Denpasar – Kupang pp
7. Denpasar – Makassar pp
8. Denpasar – Dili (codeshare) pp
9. Denpasar – Banyuwangi pp
10. Denpasar – Melbourne pp
11. Denpasar – Sydney pp
12. Denpasar – Perth pp
13. Denpasar – Narita (Tokyo) pp
14. Denpasar – Kansai (Osaka) pp
15. Denpasar – Seoul pp
16. Banyuwangi – Surabaya pp
17. Jember – Surabaya pp
18. Lombok – Sumbawa pp
19. Lombok – Jakarta pp
20. Lombok – Denpasar pp

Ikhsan menjelaskan, keputusan manajemen untuk menghentikan sementara layanan 20 rute penerbangan tersebut berbekal notice to airman (Notam) yang diterbitkan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan. “Karena situasi tersebut, Garuda membebaskan biaya cancellation fee, menyediakan fasilitas rebooking/reroute, memberikan pilihan refund fee dan fee perubahan tiket lainnya bagi para penumpang yang telah memiliki jadwal penerbangan dari dan menuju ke empat kota tersebut,” ujar Ikhsan, dikutip dari keterangan pers, Jumat (10/7).

Garuda menurutnya akan terus memonitor situasi dan perkembangan berkaitan dengan aktivitas Gunung Raung serta kesiapan masing-masing bandara untuk kembali melaksanakan operasional penerbangan. “Penerbangan Garuda dari dan menuju ke empat)bandara tersebut akan dilayani setelah dinyatakan dibuka kembali oleh otoritas yang berwenang,” ujar Ikhsan.

Erupsi Gunung Raung di Kabupaten Banyuwangi, Bondowoso, Jawa Timur masih terjadi hingga saat ini. Bahkan beberapa penerbangan di batalkan, termasuk adanya pembatalan penerbangan maskapai Australia yang hendak menuju Bali. Laporan yang diterima CNN Indonesia, pemantauan cuaca di Gunung Raung oleh Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika pagi ini, cuaca cerah dengan angin tenang akan membawa asap kelabu tipis-hingga tebal ke arah tenggara-timur.

“Dari laporan hingga pagi, dini hari cuaca terang, angin tenang. Suhu udara 17-25 celcius. Asap kelabu tipis-tebal tingkat lemah menuju tenggara-timur,” kata Kepada Sub-Bindang Informasi BMKG Harry Djatmiko, Selasa (7/7). ketinggian asap kelabu itu diperkirakan berada di antara 200 hingga 500 meter. Hingga pagi ini, menurutnya, masih terdengar suara geuruh lemah hingga sedang dan dentuman sedang. Terkait data seismik amplitudo hingga Senin (6/7) tengah malah adalah 6-32, dominan 28-29 mm. Untuk itu, terkait keadaan cuaca di wilayah Gunung Raung, BMKG menyimpulkan gunung tersebut dalam kondisi siaga atau berada di level III, satu tingkat di bawah level tertinggi bahaya gunung berapi, yaitu level IV atau awas.

Kepala Pusat Data dan Informasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Purwo Nugroho menjelaskan erupsi Gunung Raung sebenarnya bertipe Strombolian atau dalam arti lain bahayanya tidak akan meluas. Hal itu disebabkan lontaran material pijar yang cukup berat dan sistem kawah Gunung Raung sudah terbuka sehingga tidak ada penumpukan energi yang cukup besar untuk menjadi letusan besar.

“Ketinggian asap letusan Gunung Raung kurang dari satu kilometer dari puncak, maksimum ketinggian abu vulkanik Gunung Raung 4 kilometer dari permukaan laut, jauh dari jelajah terbang pesawat komersil,” ujar dia menjelaskan. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menginstruksikan penutupan lima bandara terkait sebaran debu vulkanik Gunung Raung di Jawa Timur yang membahayakan kegiatan penerbangan sejak malam tadi.

Kepala Pusat Komunikasi Publik Kemenhub J.A. Barata menjelaskan lima bandara yang ditutup adalah Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali; Bandara Internasional Lombok; Bandara Selaparang, Lombok; Bandara Blimbingsari, Banyuwangi; dan Bandara Notohadinegoro, Jember. “Penutupan tersebut berdasarkan Notice to Airmen (Notam) yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Udara,” kata Barata dikutip dari keterangan resmi, Jumat (10/7).

Lima peringatan untuk para pilot tersebut terdiri dari:

1. Notam Nomor A 1413/15 untuk penutupan Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali, yang berlaku sampai dengan pukul 06.30 WITA.
2. Notam Nomor B 1067/15 untuk penutupan Bandara Internasional Lombok, yang berlaku sampai dengan pukul 05.30 WITA.
3. Notam Nomor C 0498/15 untuk penutupan Bandara Selaparang, Lombok, yang berlaku sampai dengan pukul 09.00 WITA.
4. Notam Nomor C 0499/15 untuk penutupan Bandara Blimbingsari, Banyuwangi, yang berlaku sampai dengan pukul 12.00 WIB.
5. Notam Nomor C 0500/15 untuk penutupan Bandara Notohadinegoro, Jember, yang berlaku sampai dengan pukul 08.00 WIB.

Menggunakan bahasa teknis penerbangan, Barata menyebut rute domestik yang terdampak debu vulkanik Gunung Raung adalah W33, W34, W41, W42, W43, W44, W45, dan W46. Sedangkan untuk rute internasional yang terdampak adalah G326. “Notam penutupan bandara-bandara ini akan terus diperbaharui menyesuaikan dengan kondisi nyata atas perkembangan penyebaran debu vulkanik terkait aktivitas Gunung Raung,” ujar pria berkacamata tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s