Tebet Green Di MT Haryono Disegel … dan Dijaga 500 Personel TNI Bersenjata Lengkap


Penyegelan bangunan Tebet Green di Jalan MT Haryono, Jakarta Selatan, pada Kamis (23/7/2015) benar dilakukan Dinas Penataan Kota sesuai instruksi Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Pantauan , selama proses penyegelan, tampak sekitar 500 personel tentara bersenjata lengkap disiagakan. Mereka menjaga penyegelan tersebut supaya berjalan tertib.

Mereka tampak berbaris di sekitar bangunan. Sesekali mereka menghalau beberapa karyawan yang akan memasuki bangunan. Sebanyak 20 truk tentara juga terparkir di Jalan MT Haryono. Kepala Bidang Penertiban dinas Penataan Kota DKI Jakarta Baju Aji mengatakan, bangunan milik Kostrad tersebut masih dalam pengawasan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta karena ada masalah dengan sertifikat layak fungsinya.

“Karena ini difungsikan untuk umum, maka kami tidak mau sampai tidak layak fungsi,” kata dia di lokasi penertiban. Sebelumnya, bangunan tersebut juga pernah beberapa kali disegel. Namun, Bayu mengatakan, penyegelan sebelumnya hanyalah penyegelan dengan dispensasi. Sementara penyegelan pada hari ini berlaku permanen. Sejak penyegelan ini, tidak boleh ada aktivitas apa pun di bangunan tersebut. Bangunan tersebut baru boleh beroperasi setelah persyaratannya selesai diurus ke Pemprov DKI.

Setelah pengurusan SLF, kata Bayu, bangunan yang sudah empat kalinya disegel itu bisa beroperasi kembali. “Prinsipnya, persyaratannya sudah dipenuhi, tinggal diurus di Balai Kota. Mereka harus punya kajian teknis, misalnya kelistrikan dan sirkulasi udara,” kata dia.

Dinas Penataan Kota kembali menyegel bangunan Tebet Green di Jalan MT Haryono, Jakarta Selatan, pada Kamis (23/7/2015), karena belum juga memiliki Sertifikat Layak Fungsi (SLF). Kali ini, penyegelan dilakukan secara permanen. Gunardi Gunawan, Direktur PT Wahana Cipta Sentosa Sejahtera, pengelola bangunan tersebut, mengatakan, pihaknya sebenarnya telah mengajukan perizinan untuk mendapatkan SLF.

Namun, karena bangunan dibangun di atas tanah milik Yayasan Kostrad, maka tidak serta merta mereka bisa mengurus perizinan. Sehingga, untuk mendapatkan SLF, pihaknya memerlukan bantuan dari yayasan. Namun, menurut Gunardi, yayasan belum mau membantunya untuk memperoleh izin. “SLF itu diperlukan, kita mau urus, tapi menurut peraturan perusahaan, butuh surat kuasa ke pemilik tanah, tapi yayasan tidak mau membantu kita,” kata dia.

Gunardi menyebut, pihaknya telah meminta Yayasan Kostrad untuk memberikan surat kuasa pengurusan SLF. Namun, surat kuasa itu dicabut. “Sudah dikeluarkan surat kuasa, tapi dicabut awal tahun 2015,” kata dia. Ke depannya, kata Gunardi, pihaknya akan membicarakan dengan pimpinan langkah ke depannya untuk mencari jalan yang terbaik. Pihaknya terus berupaya mendapatkan SLF. “Kita cari jalan keluar yang terbaik sama semua pihak,” ucapnya.

Kepala Bidang Penertiban Dinas Penataan Kota DKI Jakarta Bayu Aji mengatakan lahan yang digunakan oleh mal Tebet Green Garden adalah lahan milik Yayasan Dharma Putera yang merupakan yayasan milik Kostrad. Hal itulah yang melatarbelalangi hadirnya 500 anggota TNI dalam penyegelan mal yang berlokasi di Jalan MT Haryono, Tebet, Jakarta Selatan, itu pada Kamis (23/7/2015).

Aji mengatakan penyegelan dilakukan karena penyewa lahan, dalam hal ini PT Wahana Cipta Sentosa Sejahtera (PT WCSS), belum mengurus Sertifikat Layak Fungsi (SLF). Lahan tersebut disewa oleh PT WCSS untuk jangka waktu 30 tahun. “Lahannya punya yayasan Kostrad. Kami sudah menyegel tempat ini empat kali. Sebelumnya kami masih memperbolehkan aktivitas atau operasional toko-toko. Namun, sekarang ditutup permanen sampai pengelola menyelesaikan SLF,” kata Aji saat dihubungi, Kamis siang.

Mal Tebet Green Garden dibangun pada 2009 dan mulai beroperasi pada 2011. Rencananya mal tersebut akan dibangun setinggi 18 lantai. Namun hingga saat ini, pusat perbelanjaan tersebut baru memiliki empat lantai.
Dinas Penataan Kota DKI Jakarta sebelumnya telah melayangkan Surat Peringatan (SP) Nomor 01/1/758 Tanggal 12 Februari 2015. Surat Peringatan (SP) II Nomor 03/-1/758 Tanggal 18 Februari 2015 dan Surat Segel (SS) No 02/-1/758 tanggal 3 Maret 2015. Pemprov DKI juga pernah menyegel pusat perbelanjaan ini pada 5 Maret 2015 silam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s