Monthly Archives: October 2015

Pengeroyokan dan Sweeping Suporter Klub Sepakbola Mulai Terjadi Di Senayan dan Jalan Tol


Selain melakukan aksi anarkis di kawasan Senayan, kumpulan pemuda yang diduga berasal dari suporter klub bola juga merusak mobil-mobil di kawasan tersebut. Mobil-mobil yang berada di Jalan Asia Afrika dirusak massa. Informasi dari Twitter TMC Polda Metro Jaya, Sabtu (17/10/2015), kejadian itu berlangsung sekitar pukul 04.45 WIB, di Jalan Asia Afrika di depan Patung Panah Senayan. “2 kendaraan alami kerusakan akibat aksi anarkis supporter sepak bola di Jl Asia Afrika Jakpus,” tulis TMC Polda Metro.

Pemilik mobil tidak mengalami luka-luka akibat kejadian tersebut. Ada pun 2 mobil yang dirusak ialah Toyota Avanza dan sebuah mobil jeep. Polisi juga belum bisa memastikan apakah rangkaian tindak anarkis dini hari tadi di Jakarta saling berkaitan atau tidak. Sebelumnya aksi anarkis juga terjadi di Tol Pancoran dan Tol Kebon Jeruk. Aksi sweeping ini menghancurkan beberapa kendaraan.

Aksi anarkis juga terjadi di Jl Wijaya, Kebayoran Baru. Sebuah mobil Honda Jazz asal Bandung dipecahkan kacanya. Tiga ABG umur belasan tahun diamankan oleh personel Polda Metro Jaya. Mereka diduga ikut serta melempari bus bernomor polisi kawasan Bandung yang memuat pekerja dekorasi acara pernikahan di hotel. Tiga bocah ini diamankan di salah satu ruangan di Polda Metro Jaya, Jl Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, Sabtu (17/10/2015) dini hari.

Tiga bocah ini menunduk saja saat wartawan menyorotinya dengan kamera video dan kamera ponsel. Didampingi petugas kepolisian, bocah ini membantah melakukan aksi pelemparan batu ke bus. “Saya nggak nimpukin (melempari dengan batu),” kata salah seorang di antara mereka. Tiga bocah ini berusia 14, 13, dan 12 tahun. Mereka mengaku hanya bermain di Senayan saat kejadian. “Bensin motor kita habis, terus kita distop sama polisi,” kata salah seorang di antara mereka.

Peristiwa amuk massa serempak dini hari ini dihubungkan dengan aksi suporter sepakbola Persija Jakarta yang menyasar kendaraan asal Bandung, daerah asal klub sepak bola Persib. Bocah ini berasal dari Tambora Jakarta Barat. Mereka mengaku bukan penggemar kelompok sepak bola Persija. “Kagak (tidak) ngefans sama Persija,” kata bocah berambut plontos itu dengan lantang.

Sebelumnya tiga orang ABG ini ditangkap terkait pengeroyokan ketiga pemuda asal Jawa Tengah di Senayan. Namun, belakangan polisi menduga tiga ABG ini terlibat peristiwa pelemparan batu ke bus pariwisata. Polisi menciduk sejumlah pemuda yang diduga berasal dari klub suporter sepakbola. Mereka ditangkap karena diduga melakukan aksi rusuh di Tol Pancoran.

“Polri amankan sejumlah supporter sepak bola yang berbuat anarkis di Jl MT Haryono,” tulis akun Twitter TMC Polda Metro Jaya, Sabtu (17/10/2015). Kabar yang beredar, para pemuda itu diamankan di unit lalu-lintas Polda Metro Jaya, di Pancoran. Para pemuda itu ditahan di halaman parkir gedung. Selain para pemuda, sejumlah motor yang dipakai massa untuk sweeping juga disita polisi. Belum diketahui berapa jumlah motor dan pemuda yang diciduk polisi.

“Polri amankan sepeda motor yang digunakan para supporter sepak bola yang berbuat anarkis di Jl MT Haryono,” ucap TMC Polda Metro.Polisi mengamankan 3 orang ABG yang diduga melakukan aksi pengeroyokan kepada 3 pemuda asal Jawa Tengah di Senayan. Para pelaku tersebut sudah digiring ke Polda Metro Jaya. Pantauan ketiga ABG yang masih berumur belasan tahun itu di bawa ke Mapolda Metro Jaya, pada pukul 03.30 WIB. Mereka langsung diinterograsi petugas. “Saya tidak tahu apa-apa pak,” jawab salah satu ABG saat ditanya di Mapolda Metro Jaya, Sabtu (17/10/2015).

Mereka juga beralibi bahwa dirinya hanya lewat Senayan dan tidak ikut-ikutan melakukan aksi anarkis. “Saya cuma main-main saja terus bensin habis, tiba-tiba di stop polisi,” ucap ABG tersebut. Seorang petugas polisi yang ada di lokasi mengatakan ketiga ABG itu diduga melakukan aksi anarkis. “Diduga mereka terlibat,” ucap petugas polisi tersebut. Sebelumnya diberitakan, tiga orang yang mengaku pendukung kelompok sepakbola Persatuan Sepakbola Indonesia Bandung (Persib) dari kumpulan Viking dikabarkan dikeroyok sekelompok orang di Jakarta. Namun Viking ini bukan dari Jawa Barat, melainkan dari daerah Jawa Tengah. Kejadian itu berlangsung sekitar pukul 01.00 WIB di Pintu 1 Senayan. Selain Tol Pancoran, aksi sweeping pemuda yang diduga berasal dari suporter klub bola juga terjadi di Tol Kebun Jeruk. Massa melakukan aksi sweeping meski belum diketahui apa tujuannya.

Dilaporkan TMC Polda Metro Jaya, Sabtu (17/10/2015), selain melakukan aksi sweeping. Massa juga melakukan aksi anarkis di Tol Kebun Jeruk. “Ada penanganan supporter sepakbola yang berbuat anarkis di KM 2 Tol Kebon Jeruk,” ujar NTMC Mabes Polri dalam akun twitternya. Polisi mengimbau agar para pengendara hati-hati saat melintas di lokasi tersebut. Belum diketahui apakah peristiwa ini berkaitan dengan aksi sweeping di Tol Pancoran atau tidak.

“Pengendara agar hati-hati bila sedang melintas dan masih penanganan Polri,” ucap NTMC. Sebelumnya di Tol Dalam Kota tepatnya di ruas Pancoran mencekam jelang Sabtu pagi. Polisi melakukan penutupan arus Tol Pancoran karena ada sekelompok pemuda yang melakukan aksi sweeping di jalan Tol. Beberapa mobil dikabarkan dirusak oleh para pemuda tersebut. Mereka membabi buta menimpuki mobil-mobil yang melintas di Jalan Tol.

Kronologi Pembakaran Rumah Ibadah Di Aceh Singkil


Kapolri Jenderal Badrodin Haiti menegaskan bentrokan warga di Aceh Singkil karena ada kesalahpahaman antar warga. Bentrokan ini diawali dengan peristiwa pembakaran tempat ibadah. Kemarin sudah ada kesepakatan antara Pemda dengan masyarakat terkait adanya 21 gereja bermasalah karena tak miliki izin. Sehingga oleh Pemda akan ditertibkan, atas desakan warga akan dilakukan pembongkaran,” kata Kapolri di rumah dinasnya, Jl Pattimura, Jaksel, Selasa (13/10/2015).

Badrodin menjelaskan, sebenarnya dalam pertemuan kemarin malam, sudah disepakati bahwa pembongkaran rumah ibadah akan dilakukan pada 19 Oktober. Namun, ada warga lain yang malah melakukan pembakaran. “Tadi malam sudah ada Pemda dan warga, untuk pembongkaran akan dilakukan pada tanggal 19 Oktober 2015. Rupanya perwakilan warga ini tak diakui oleh warga yang melakukan pembakaran,” jelas Badrodin. Sekitar 500-an orang mendatangi rumah ibadah yang berada di Desa Sukamakmur, Kecamatan Gunung Meriah. Warga langsung membakar tempat ibadah itu, padahal tempat ibadah itu sudah dijaga petugas kepolisian.

“Sehingga tadi pagi jam 8.00 WIB warga sudah kumpul di masjid, Kajang Bawah, Simpang Kanan, Sigil. Jam 10,00 WIB mereka bergerak ke tugu, kemudian dihadang pasukan TNI-Polri. Sehingga mereka menuju ke rumah ibadah GHKI Desa Sukamakmur, Kecamatan Gunung Meriah,” ungkap Badrodin. “Tiap-tiap gereja tadi sudah dilakukan pengamanan oleh TNI-Polri, karena objeknya cukup banyak hanya diamankan sekitar 20 orang. Warga massanya 500, mereka menyebar dengan motor dam menuju gereja dan membakar,”

Setelah peristiwa pembakaran inilah bentrok terjadi. Warga yang melakukan pembakaran tempat ibadah bentrok dengan warga yang menjaga rumah ibadah. Kapolri mengatakan, seorang warga tewas dalam bentrokan antar kelompok warga di Aceh Singkil. Sedangkan empat warga lainnya mengalami luka-luka. Satu dari empat korban luka itu merupakan Anggota TNI bernama Praka S. Anggota TNI tersebut mengalami patah gigi.

Kapolri Jenderal Badrodin Haiti mengatakan, bentrok antar warga di Aceh Singkil dipicu dari pembakaran sebuah rumah ibadah. Usai membakar rumah ibadah, para pelaku lalu bertikai dengan warga yang menjaga rumah ibadah. “Setelah bakar gereja massa bergerak ke Dangguran, Kecamatan Simpang Kanan, di sana terjadi bentrok dengan warga yang menjaga gereja tadi. Di situ terjadi korban,” kata Kapolri di rumah dinasnya, Jl Pattimura, Jaksel, Selasa (13/10/2015).

Dalam bentrokan itu, seorang warga tewas terkena tembakan. Dugaan sementara, warga yang tewas terkena tembakan airgun. “Menurut saya ini bukan senapan angin, tapi airgun, tapi kepastiannya akan kami cek di forensik,” jelas Badrodin. Selain satu warga tewas tertembak, bentrokan yang melibatkan sekitar 700an orang ini juga menelan korban luka. 4 warga, satu di antaranya merupakan anggota TNI mengalami luka-luka.

“Satu dari empat korban luka itu merupakan Anggota TNI bernama Praka S. Anggota TNI tersebut mengalami patah gigi,” tutur Badrodin. Diberitakan sebelumnya, bentrokan antar warga di Aceh Singkil ini bermula dari penyerangan rumah ibadah karena warga memprotes 21 bangunan gereja yang tidak memiliki izin. Warga yang mendesak pembongkaran gereja sempat berdialog dengan pemda setempat sehingga tercapai kesepakatan eksekusi pembongkaran dilakukan pada Senin (19/10) pekan depan.

Namun ada kelompok warga yang tidak terima dengan kesepakatan ini dengan alasan, warga yang ikut dalam dialog bersama Pemda bukan perwakilan dari warga yang menolak rumah ibadah tanpa izin. Kelompok warga inilah yang melakukan pembakaran gereja. Pasca bentrok tadi siang, warga di Aceh Singkil diimbau menahan diri. Masyarakat diminta untuk tidak terprovokasi dengan ulah pihak tidak bertanggung jawab.

“Semua pihak baik Islam maupun Kristen agar kita sama-sama menahan diri. Hal ini perlu agar tercipta kembali suasana damai dan kondusif,” kata Wakil Bupati Aceh Singkil, Dulmusrid, saat dihubungi detik, Selasa (13/10/2015). Menurut Dulmusrid, Pemkab Aceh Singkil juga meminta tokoh-tokoh agama agar dapat menenangkan masyarakat. Hingga kini, Pemkab Aceh Singkil masih terus mencari solusi terhadap permasalahan rumah ibadah di sana.

Pasca bentrok tadi siang, jelas Dulmusrid, bupati bersama dirinya sudah turun kelokasi untuk berkoordinasi dengan semua pihak. Kondisi di sana dikabarkan mulai kondusif. Sejumlah aparat TNI dan Polisi masih berjaga-jaga di Desa Dangguran, Kecamatan Simpang Kanan tempat terjadinya bentrokan dan Desa Sukamakmur, Kecamatan Gunung Meriah.”Aparat keamanan berjaga-jaga untuk mencegah kemungkinan terjadinya bentrok susulan,” ungkapnya.

Bentrokan di Gunung Meriah terjadi saat sekelompok massa hendak membongkar rumah ibadah tanpa izin. Aksi mereka ternyata mendapat perlawanan dari kelompok massa lain. Akibatnya bentrokan pecah sehingga menyebabkan satu orang tewas, satu rumah ibadah dibakar dan sejumlah warga terluka. Kapolri Jenderal Badrodin Haiti telah menerima laporan dari jajarannya terkait bentrokan antar warga yang diawali pembakaran rumah ibadah di Aceh Singkil. Menurut Kapolri, berdasarkan temuan di lapangan, kuat dugaan bentrokan warga ini direncanakan.

“Kalau melihat dari senjata tajam yang mereka bawa, kami menduga gerakan ini sudah direncanakan,” kata Kapolri di rumah dinasnya, Jl Pattimura, Jakarta Selatan, Selasa (13/10/2015). Agar bentrokan tidak meluas, Babdrodin langsung menginstruksikan jajarannya untuk memperketat pengamanan. Perbatasan menuju Sumut menjadi salah satu fokus pengamanan. “Kemudian kita lakukan penyekatan di perbatasan yang menuju Sumut, di antaranya berbatasan dengan Tapanuli Tengah, dengan Fakfak Barat, dan Dairi,” jelas Badrodin.

Pasukan tambahan pun sudah diterjunkan. Kapolri berharap agar warga tak mudah terpancing, sehingga bentrokan susulan bisa dicegah. “Oleh karena itu saya minta untuk menahan diri agar jangan sampai masyarakat terpancing oleh provokasi melalui SMS-SMS. Saya berharap semua warga menahan diri dan menyelesaikan kasus ini secara hukum,” tegasnya. “Tentu kita melakukan upaya untuk penyelesaian kasus ini secara damai. Tapi kan tentu tidak hanya Polri, tapi Pemda dan pihak terkait untuk menyelesaikan masalah perizinan ibadah ini,” imbuh Badrodin.

Kapolri Jenderal Badrodin Haiti menyebut ada 20 orang yang ditangkap akibat pembakaran gereja disusul bentrokan antar warga di Aceh Singkil. “Ada 20-an orang yang ditangkap, masih didalami apakah yang ditangkap ini apakah terlibat. Kami tindak tegas,” kata Badrodin di rumah dinasnya Jalan Pattimura, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (13/10/2015). Selain itu polisi juga mengamankan 20 motor, 3 mobil pikap, 3 mobil colt diesel dan senjata tajam yang digunakan yakni parang, kapak juga batang bambu.

“Saya minta untuk menahan diri agar jangan sampai masyarakat terpancing oleh provokasi melalui SMS-SMS. Saya berharap semua warga menahan diri dan menyelesaikan kasus ini secara hukum,” paparnya. Penyerangan rumah ibadah ini terjadi karena warga memprotes 21 bangunan gereja yang tidak memiliki izin. Warga yang mendesak pembongkaran gereja sempat berdialog dengan pemda setempat sehingga tercapai kesepakatan eksekusi pembongkaran dilakukan pada Senin (19/10) pekan depan.

Namun ada kelompok warga yang tidak terima dengan kesepakatan ini dengan alasan, warga yang ikut dalam dialog bersama Pemda bukan perwakilan dari warga yang menolak rumah ibadah tanpa izin Pagi tadi sekitar pukul 10.00 WIB mereka bergerak namun dihalangi personel TNI dan Polri. “Sehingga mereka menuju ke rumah ibadah GHKI Desa Suka Makmur, Kecamatan Gunung Meriah,” sambungnya. “Warga massanya 500. Mereka menyebar dengan sepeda motor dan menuju gereja dan membakar,” ujar Badrodin. Usai membakar gereja, massa bergerak ke Dangguran, Kecamatan Simpang Kanan dan bentrok dengan kelompok warga yang menjaga gereja.

Kronologi dan Dalang Aktor Intelektual Di Balik Pembunuhan Aktivis Salim Kancil Lumajang


Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti mengatakan, anggotanya tengah mendalami dugaan keterlibatan aktor intelektual di atas Kepala Desa Selok Awar-Awar, Hariyono, dalam kasus dugaan pembunuhan petani aktivis anti tambang Salim Kancil. Kami tidak menutup kemungkinan ada orang di belakang Kepala Desa. Ini sedang diperiksa,” kata Badrodin di Markas Besar Polri, Jakarta, Jumat (2/10). Selain pemeriksaan terhadap saksi dan tersangka, polisi juga mendalami bukti-bukti lain yang ada. Kata Badrodin, salah satu bukti yang diperiksa adalah pesan singkat yang ada di telepon genggam orang-orang terkait.

Ketika ditanyai kemungkinan keterlibatan pejabat lain seperti Bupati, Badrodin tidak bisa memastikan. “Kalau pidana itu mesti ada fakta hukum yang mendukungnya, saya tidak mengatakan orang tertentu.” Sejauh ini, kata Badrodin, pejabat yang sudah bisa dipastikan keterlibatannya baru sampai ke tingkat Kepala Desa. Yang sedang didalami adalah dugaan pihak lain yang membiayai pejabat berstatus tersangka itu.

Selain Hariyono, sudah ada 22 orang lain yang dijadikan tersangka. Dua dari puluhan orang itu masih berusia 16 tahun. Mereka diduga terlibat langsung dalam penganiayaan Salim dan rekannya, Tosan. Korban kedua menderita luka parah akibat perbuatan para pelaku. Berdasarkan informasi, penganiayaan yang terjadi akhir pekan lalu terjadi akibat penolakan para korban terhadap pembukaan tambang pasir di kawasan tempat tinggalnya. Mereka dianiaya setelah melakukan aksi damai terkait masalah tersebut.

Di sisi lain, Manager Emergency Response Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Ki Bagus Hadi Kusuma mengatakan, meski pihak kepolisian telah menetapkan 23 orang, tim khusus yang pihaknya menduga ada lebih dari tujuh orang lagi yang terlibat dengan pembunuhan Salim. Dari pengakuan masyarakat dan temuan tim di lapangan, ada lebih dari 30 orang yang terlibat. Dari hasil gelar perkara di Polda Jawa Timur, dijelaskan bahwa pembunuhan Salim sudah direncanakan oleh puluhan orang tersebut,” kata Ki Bagus saat dihubungi.

Ki Bagus menjelaskan, rencana pembunuhan Salim telah dirancang satu hari sebelum kematiannya. Mereka yang bertugas mengeksekusi dengan mengkroyok Salim hingga tewas ternyata adalah orang-orang dekat sang Kepala Desa Hariyono. Belasan orang yang tergabung dalam kelompok tersebut kemudian diketahui sebagai tim sukses Hariyono, pada saat dia mencalonkan diri sebagai pemimpin desa. “Pembunuhan itu direncanakan satu hari sebelumnya oleh tim 12. Tim 12 adalah bentukan si kepala desa waktu dia mau nyalon jadi kades. Yah, seperti tim sukses,” katanya. Anggota Komisi Hukum Dewan Perwakilan Rakyat, Masinton Pasaribu, meminta kepolisian mengusut tuntas pelaku dan dalang dibalik tewasnya dua petani asal Kabupaten Lumajang, Salim Kancil dan Tosan.

“Tragedi di Pasirian, Lumajang, harus diusut setuntas-tuntasnya dari mulai pelaku lapangan yang melakukan aksi keji penganiayaan dan pembunuhan berencana,” kata Masinton dalam keterangannya, Selasa (29/9). Masinton juga menyebut, pembunuhan dan penganiayaan Salim dan Tosan, sebagai bentuk aksi teror dan intimidasi kepada warga yang melakukan penolakan tambang pasir ilegal di sekitar Pantai Watu Pecak.

Karenanya, politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu meminta kepada kepolisian agar bergerak cepat dalam melakukan penyelidikan dan mengungkap motif intimidasi dan aksi teror yang disertai pembunuhan tersebut. Selain itu, dia juga berharap agar kepolisian tidak hanya berhenti menangkap pelaku di lapangan, namun juga mengejar aktor intelektual dibalik kasus ini. “Jika ada indikasi dugaan keterlibatan pemilik perusahaan, maka polisi harus menangkap dan menyeret pemilik perusahaan ke pengadilan,” kata Masinton.

Masinton mengatakan, berdasarkan informasi yang dia himpun dari Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) yang melakukan advokasi, menduga dalang tewasnya Salim dan Tosan adalah PT Indo Modern Mining Sejahtera (IMMS) yang telah berinvestasi di daerah sana. Sebab, menurut Masinton, Salim dan Tosan selama ini dikenal sebagai warga yang menolak adanya pertambangan ilegal di sekitar desa itu. Karenanya, dibutuhkan peran negara dalam melindungi hak-hak rakyat. “Negara tidak boleh kalah dengan aksi kejahatan korporasi yang menghalalkan keuntungan dengan segala cara,” kata Masinton.

Sepakat dengan Masinton, Ketua Komisi Pertanian DPR Edhy Prabowo meminta kepada aparat penegak hukum agar tidak hanya menangkap pelaku, namun juga mengungkap aktor intelektual dibalik pembunuh Salim dan Tosan. “Saya minta kasus ini diusut tuntas. Aparat harus bisa mengungkap bukan hanya pelaku pembunuhan, tetapi juga ungkap siapa aktor intelektual di belakangnya,” ujar Edhy Prabowo dalam keterangannya, Senin (28/9) malam. Pihak kepolisian juga telah menangkap 20 tersangka pelaku pembunuhan petani Salim Kancil. Selain 20 orang tersebut, terdapat dua tersangka lainnya yang masih di bawah umur, yakni IL dan AA.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Argo Yuwono mengatakan tersangka masih bisa bertambah tergantung keterangan saksi dan alat bukti yang ditemukan. Saat ini penyidik masih melakukan pemeriksaan intensif terhadap para tersangka untuk mendalami motif penganiayaan yang mengakibatkan kematian akhir pekan lalu itu. Polisi belum bisa mengungkapkan apa yang sebenarnya menjadi pemicu kejadian tersebut. Dua orang petani di Lumajang, Jawa Timur, ditemukan tewas dan diduga menjadi korban penganiayaan dan pembunuhan berencana. Salim Kancil dan Tosan diduga menjadi korban skenario besar untuk memuluskan usaha pertambangan.

Manajer Kebijakan dan Pembelaan Hukum Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI), Muhnur Satyahaprabu, mengungkapkan keduanya dikenal sebagai pejuang lingkungan tolak tambang di desa Selok Awar-Awar, Kecamatan Pasirian, Kabupaten Lumajang. Salim (46) tewas dibunuh, setelah dijemput sejumlah preman dari rumahnya dan dibawa ke Kantor Desa Selok Awar-Awar. Dia dianiaya dengan cara dipukuli batu dan benda keras lainnya oleh banyak orang dalam kondisi kedua tangan terikat.

Muhnur mengatakan, setelah Salim meninggal, mayatnya dibuang di tepi jalan, dekat areal pemakaman. Sementara itu, Tosan juga dianiaya di dekat rumahnya. Muhnur mengatakan, Tosan sempat memberikan perlawanan, walaupun akhirnya roboh setelah dianiaya puluhan orang tidak dikenal. Saat ini, Tosan tengah dirawat intensif di rumah sakit. Dengan kondisi Muhnur dan tewasnya Salim, Walhi menyebut, masyarakat sekitar sangat terancam, ketakutan sehingga sulit untuk berkomunikasi dengan tim konsolidasi gabungan. Dia mengatakan, pihaknya turut meminta bantuan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

“Ini adalah skenario besar memuluskan usaha pertambangan yang diduga adalah PT Indo Modern Mining Sejahtera (IMMS) yang investasi triliunan disana,” ujar Muhnur di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Senin (28/9). Karenanya, dia menyebut, penganiayaan ini bukan hanya sekedar pro kontra tambang saja. Sebab, perkara terkait PT IMMS telah disidik kejaksaan pada Maret 2015, namun hingga saat ini tidak pernah jelas perkembangannya.

Penambangan terjadi pada tahun 2014, ketika warga diundang kepala desa untuk sosialisasi mengenai pembuatan kawasan wisata tepi pantai obyek wisata watu pecak. Namun, hingga kini, sosialisais belum pernah terealisasi. Muhnur mengungkapkan, yang marak terjadi malah penambangan pasir di area yang secara hukum merupakan hutan milik Perhutani. Penambangan dilakukan oleh PT. Indo Modern Mining Sejahtera.

Hal serupa disampaikan Anggota Divisi Ekonomi dan Sosial Komisi Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (KontraS), Ananto Setiawan. Dia melihat skenario penggunaan perusahaan penambangan liar, di saat perusaahan tambang yang sesungguhnya sulit untuk masuk dan mengeksploitasi suatu daerah. “Perusahaan besar nanti bisa klaim soal reklamasi, PAD. Sehingga perusahaan liar menjadi tempat cuci tangan mereka,” kata Ananto. Kepala Departemen Penguatan Organisasi Rakyat Konsorsium Pembaruan Agraria Ken Yusriansyah mengatakan tragedi ini merupakan kado terburuk bagi para tani. Sebab penganiayaan dan pembunuhan ini terjadi bertepatan pada Hari Tani.

Dia mengatakan, sebelumnya pihaknya juga menerima laporan serupa terkait intimidasi dan kriminalisasi terhadap aktifis perlindungan tambang. “Tapi ini pembunuhan dilakukan di depan umum. Kami meminta setidaknya diberhentikan sementara karena rakyat selalu jadi korban usaha pertambangan,” ujar Ken. Kepolisian Resor Lumajang Selasa (29/9) ini, telah menangkap 20 tersangka kasus dugaan penganiayaan dan pembunuhan petani sekaligus aktivis Salim alias Kancil di Lumajang, Jawa Timur. Kejadian tersebut juga turut menimpa seorang korban lain bernama Tosan yang mengalami luka parah.

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Kepolisian Daerah Jawa Timur Komisaris Besar Argo Yuwono mengatakan, sebenarnya sudah ada 22 tersangka yang ditetapkan. Namun, dua orang diantaranya tidak ditahan karena masih berusia 16 tahun. Para tersangka diantaranya adalah Tedjo, Ngatiman, Elisandi, Harmoko, Timartin, Rudi, Edi Santosa, Madasir, Widianto, Sukit, Hendrik, Buri dan Farid. Ada pula Muhamad Subadri, Slamet, Siari, Siaman, Edor Hadi Kusuma dan Dodik Hartono. Sementara dua orang yang masih di bawah umur adalah IL dan AA.

“Tersangka masih bisa bertambah, tergantung keterangan saksi dan alat bukti yang ditemukan,” kata Argo saat dihubungi. Walau demikian, dia tidak mau berandai-andai berapa jumlah tersangka yang akan ditetapkan terkait kasus ini. Hal tersebut, kata Argo, akan berkembang sesuai dengan hasil penyidikan yang berjalan. Saat ini penyidik masih melakukan pemeriksaan intensif terhadap para tersangka untuk mendalami motif penganiayaan yang mengakibatkan kematian akhir pekan lalu itu. Polisi belum bisa mengungkapkan apa yang sebenarnya menjadi pemicu kejadian tersebut.

Berdasarkan informasi yang didapatkan CNN Indonesia, beberapa hari sebelum kejadian, warga Pantai Watu Pecak Desa Selok Awar-Awar telah melaporkan ancaman pembunuhan terhadap Tosan ke Kepolisian Sektor Pasirian. Perwakilan warga desa, pada 8 September lalu, melakukan pertemuan yang difasilitasi Camat Pasirian, Abdul Sabar. Sehari setelahnya, warga kemudian melakukan aksi damai di Dusun Krajan II Desa Selok Awar-Awar. Pada 10 September, sekira 6.00 WIB, sekelompok orang mendatangi rumah Tosan dengan membawa senjata tajam berupa clurit dan bahan peledak bondet. Berdasarkan informasi, para kelompok itu menyebut “melawan kepentingan umum masyarakat desa.”

Tidak disebutkan apa yang menjadi permasalahan dalam aksi tersebut. Namun informasi lain menyebut kejadian ini terkait dengan masalah lokasi pertambangan. Argo mengaku belum mendengar informasi tersebut. Namun, jika benar telah ada laporan, maka Kepolisian mestinya menindaklanjuti dengan melakukan patroli dan pengamanan. Dia juga tidak mau pihaknya disebut kecolongan atas kejadian ini. “Kejadian ini tiba-tiba. Kami sudah fasilitasi lewat muspida dan lain-lain, tapi ini tetap terjadi,” kata Argo.

Sebelumnya, dua orang petani di Lumajang, Jawa Timur, ditemukan tewas dan diduga menjadi korban penganiayaan dan pembunuhan berencana. Salim Kancil dan Tosan diduga menjadi korban skenario besar untuk memuluskan usaha pertambangan. Manajer Kebijakan dan Pembelaan Hukum Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI), Muhnur Satyahaprabu, mengungkapkan keduanya dikenal sebagai pejuang lingkungan tolak tambang di desa Selok Awar-Awar, Kecamatan Pasirian, Kabupaten Lumajang.

Dengan kondisi Tosan dan tewasnya Salim, Walhi menyebut, masyarakat sekitar sangat terancam, ketakutan sehingga sulit untuk berkomunikasi dengan tim konsolidasi gabungan. Dia mengatakan, pihaknya turut meminta bantuan Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK). “Ini adalah skenario besar memuluskan usaha pertambangan yang diduga adalah PT Indo Modern Mining Sejahtera (IMMS) yang investasi triliunan disana,” ujar Muhnur di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Senin (28/9).Manager Emergency Response Jaringan Advokasi Tambang (Jatam) Ki Bagus Hadi Kusuma mengatakan, meski pihak kepolisian telah menetapkan 23 orang termasuk Kepala Desa Awar-awar sebagai tersangka pembunuhan sadis petani Salim Kancil, tim khusus yang dibuat Jatam menduga ada lebih dari tujuh orang lagi yang terlibat dengan pembunuhan Salim.

“Dari pengakuan masyarakat dan temuan tim di lapangan, ada lebih dari 30 orang yang terlibat. Dari hasil gelar perkara di Polda Jawa Timur, dijelaskan bahwa pembunuhan Salim sudah direncanakan oleh puluhan orang tersebut,” kata Ki Bagus saat dihubungi. Ki Bagus menjelaskan, rencana pembunuhan Salim telah dirancang satu hari sebelum kematiannya. Mereka yang bertugas mengeksekusi dengan mengkroyok Salim hingga tewas ternyata adalah orang-orang dekat sang Kepala Desa Hariyono.

Belasan orang yang tergabung dalam kelompok tersebut kemudian diketahui sebagai tim sukses Hariyono, pada saat dia mencalonkan diri sebagai pemimpin desa. “Pembunuhan itu direncanakan satu hari sebelumnya oleh tim 12. Tim 12 adalah bentukan si kepala desa waktu dia mau nyalon jadi kades. Yah, seperti tim sukses,” katanya.

Kota Lumajang, menurut JATAM, sempat tercatat mengalami penolakan atau bentrok dengan latar belakang yang sama dengan kasus Salim Kancil. Kala itu warga menolak karena tidak ingin gumuk pasir yang selama ini dijadkan penahan tsunami diambil oleh perusahaan pertambangan. Isu kejahatan dan pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di sektor pertambangan telah menjadi pembahasan dalam forum supervisi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Wacana tersebut bahkan direkomendasikan oleh Koalisi Anti Mafia Tambang Region Jawa dalam forum Monitoring dan Evaluasi atas Hasil Koordinasi dan Supervisi Pertambangan Mineral dan Batubara untuk Provinsi Jawa Tengah, Jawa Barat, Yogyakarta, dan Jawa Timur, beberapa waktu lalu.

“Salah satu rekomendasi Koalisi Anti Mafia Tambang adalah penanganan dan penyelesaian kasus yang terkait dengan kejahatan dan pelanggaran HAM di sektor pertambangan,” kata Maryati Abdullah, Koordinator Publish What You Pay (PWYP) Indonesia. Menurut Maryati, penanganan dan penyelesaian kasus pelanggaran HAM dan kejahatan di sektor tambang merupakan salah satu dari 11 rekomendasi yang mencuat dalam forum supervisi bersama KPK. Forum tersebut saat itu dihadiri oleh Wakil Ketua KPK Johan Budi Sapto Pribowo, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Bambang Gatot Ariyono, serta seluruh jajaran pejabat pemerintah daerah di Jawa, Mei 2015.

Maryati menyatakan, rekomendasi saat itu disampaikan untuk bisa menyelesaikan kasus kejahatan yang sudah ada, serta mencegah terjadi pelanggaran serupa. Terkait kasus pembunuhan aktivis anti tambang Salim Kancil, Koalisi Anti Mafia Tambang meminta aparat penegak hukum mengusut tuntas kasus tersebut. “Masyarakat membutuhkan jaminan bahwa mengawasi aktivitas pertambangan tidak akan membahayakan diri mereka. Agar tidak ada lagi kejadian seperti kasus Salim Kancil,” kata Maryati.

Sementara itu, rekomendasi lainnya yang mencuat dalam forum supervisi KPK yaitu agar pejabat terkait melakukan fungsi pengawasan dan penegakan hukum maksimal untuk memastikan tak ada alih fungsi lahan hutan untuk pertambangan yang tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan. “Karena jika tidak sesuai ketentuan, bisa menimbulkan gesekan dan bentrokan dengan para aktivis pemerhati lingkungan maupun pertambangan. Kasus kekerasan bukan tidak mungkin terjadi,” ujar Maryati.

Rekomendasi lain adalah ”Mengutamakan aspek keselamatan warga dan lingkungan hidup dalam penertiban, penataan izin, dan penegakan hukum.” Koalisi Anti Mafia Tambang juga merekomendasikan agar dikembangkan skema black list (daftar hitam) bagi perusahaan dan pemilik perusahaan yang melakukan pelanggaran terhadap penggunaan izin dan merugikan negara. Daftar hitam itu, lanjut Maryati, harus diinformasikan kepada publik dan perbankan.

“Kegiatan usaha pertambangan harus memerhatikan aspek HAM, hak sosial ekonomi masyarakat, dan perlindungan lingkungan hidup,” ujar Maryati. Pada 26 September 2015, aktivis anti tambang Salim Kancil (46) tewas dibunuh. Dia dijemput sejumlah preman dari rumahnya dan dibawa ke Kantor Desa Selok Awar-Awar. Salim dianiaya dengan cara dipukuli batu dan benda keras lainnya oleh banyak orang dalam kondisi kedua tangan terikat.

Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) saat ini juga tengah berada di Lumajang memantau proses penyidikan yang dilakukan kepolisian dalam kasus pembunuhan Salim. Polda Jawa Timur telah menetapkan 23 orang sebagai tersangka yang diduga terlibat membunuh Salim. Salah satu orang yang ditetapkan sebagai tersangka adalah Kepala Desa Selok Awar-awar, Hariyono. Polisi menemukan airsoft gun di kediamannya saat melakukan penggeledahan, Kamis sore (1/10).Petisi online di Change.org yang meminta Kapolri Jenderal Badrodin Haiti untuk menangkap pembunuh petani antitambang Lumajang, Salim Kancil, telah mendapat dukungan lebih dari 40 ribu orang, Jumat (2/10).

Pagi ini dukungan mencapai 42.392, kurang 7.608 lagi sampai genap 50 ribu. Salim Kancil dibunuh oleh sekelompok orang di kampungnya sendiri, Desa Selok Awar-awar, Kecamatan Pasirian, Lumajang, Jawa Timur. Pembunuhan sadis atas Salim Kancil mengagetkan publik tanah air, dan memunculkan petisi online berjudul “Pak Badrodin, Tangkap Para Pembunuh Salim Kancil,” yang dibuat Tim Kerja Perempuan dan Tambang (TKPT).

Petisi itu selain ditujukan kepada Kapolri Jenderal Badrodin, juga kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Lumajang, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), serta Lembaga Perlindungan Anak Indonesia (KPAI). “Pembunuhan keji Salim Kancil bukan kriminal biasa, tapi pembunuhan berencana yang dipicu penolakan warha terhadap penambangan pasir besi. Kejadian ini berpotensi terulang,” kata Siti Maimunah dari TKPT.

Ada lima tuntutan yang disertakan dalam petisi ini, yakni:

1. Mendesak Kepolisian dan aparat penegak hukum lain untuk serius dalam mengusut para pelaku pembantaian terhadap Salim Kancil dan (penganiayaan) Tosan hingga aktor intelektual di balik peristiwa kekerasan Desa Selok Awar-Awar, dan mengganjar pelaku dengan hukuman seberat-beratnya.
2. Mendesak Pemerintah Daerah Kabupaten Lumajang untuk segera menutup seluruh pertambangan pasir di pesisir selatan Lumajang.
3. Meminta LPSK untuk segera memberikan perlindungan terhadap saksi dan korban.
4. Meminta komnas HAM agar segera turun ke lapangan melakukan investigasi.
5. Meminta KPAI untuk memberikan trauma healing kepada anak dan cucu dari almarhum Salim kancil, serta anak-anak PAUD yang menyaksikan insiden penganiayaan almarhum Salim Kancil di Balai Desa Selok Awar-Awar.

Saat ini Polres Lumajang telah menetapkan 23 tersangka dalam kasus pembunuhan Salim Kancil, salah satunya Kepala Desa Selok Awar-awar, Hariyono. Saat menggeledah rumahnya kemarin sore, polisi menemukan airsoft gun. Selain Salim Kancil yang dibunuh, Rekan Salim yang juga aktivis antitambang, Tosan, juga dianiaya hingga luka parah. Namun ia berhasil menyelamatkan diri.

Salim dan Tosan menentang pembukaan tambang pasir di wilayah mereka. Sebelumnya mereka menggelar aksi damai menolak tambang. Polisi menggeledah rumah aktor intelektual penganiayaan dan pembunuhan dua warga penolak tambang pasir di Desa Selok Awar-Awar, Kecamatan Pasirin, Lumajang, Jawa Timur. Polres Lumajang kini tengah mendalami berbagai alat bukti salah satunya senjata airsoft gun dari hasil penggeledahan di rumah kepala desa Haryono.

Dalam penggeledahan yang dilakukan kemarin, aparat kepolisian dari Kepolisian Resor Lumajang dibantu oleh aparat Brimob Kepolisian Daerah Jawa Timur. Diterjunkannya aparat Brimob itu untuk membantu menjaga ketat saat dilakukan penggeledahan di rumah yang diduga menjadi dalang pembunuhan sadis terhadap Salim Kancil dan penganiayaan terhadap Tosan tersebut.

Rumah kepala desa yang menjadi sasaran penggeledahan lokasinya berada di sebelah kantor desa. “Kami melakukan penggeledahan rumah otak pembunuhan dan menemukan airsoft gun pelaku,” kata Kapolres Lumajang Ajun Komisaris Besar Polisi Mundzir Isma’il saat ditemui di lokasi. Mundzir mengatakan ditemukannya airsoft gun tersebut saat polisi sedang mencari alat-alat bukti di kediaman Haryono.

Setelah melakukan penggeledahan polisi langsung membawa otak pelaku kasus tersebut ke Markas Polres Lumajang. Setelah beberapa saat berada di Mapolres Lumajang, Hariyono dipindahkan penahanannya ke Markas Kepolisian Daerah Jatim pada Kamis malam (1/9). Hariyono yang sudah resmi ditetapkan sebagai tersangka diduga kuat sebagi otak dari tragedi konflik tambang pasir yang menewaskan Salim Kancil dan korban luka berat Tosan. Keseluruhan tersangka pelaku pembunuhan berjumlah 23 orang.

Adapun yang kini ditahan di Mapolda Jatim berjumlah 21 orang tersangka. Dua orang tersangka lainnya statusnya tahanan kota dan wajib lapor karena masih di bawah umur.

Duga Pembunuh Bocah dalam Kardus Di Jalan Sahabat 5 Kalideres Lebih dari Seorang


Seorang bocah perempuan berusia sembilan tahun ditemukan tewas di dalam sebuah kardus di gang kawasan Kalideres, Jakarta Barat, Sabtu pekan lalu. Korban ditemukan dengan posisi mulut tersumpal kain dan tangan dalam kondisi terikat. Direktur Reserse Kriminal Umum Kepolisian Daerah Metro Jaya Kombes Krishna Murti menyatakan, hasil forensik menunjukkan dugaan korban meninggal siang hari pada Jumat minggu lalu.

“Korban diduga dibunuh setelah pulang dari sekolah. Sementara ini kami menduga pelakunya lebih dari satu orang. Kami masih berusaha mencari tahu soal ini,” ujar Krishna. Menurut Krishna, hasil autopsi yang dilakukan Rumah Sakit Kramat Jati juga mengungkap adanya tindak kekerasan terhadap korban. Terdapat bekas luka pada bagian leher yang disebabkan oleh benda tumpul sehingga menyebabkan korban kesulitan bernapas.

Hasil autopsi juga memperlihatkan korban tewas setelah sebelumnya mengalami kekerasan seksual. Dugaan tersebut berdasarkan hasil temuan bercak sperma di bagian tubuh korban. Tim gabungan Polda Metro Jaya dan Kepolisian Resor Jakarta Barat yang menangani kasus ini telah melakukan oleh tempat kejadian perkara dan meminta keterangan dari beberapa saksi untuk mengungkap kasus tersebut.

Polisi juga telah memeriksa sejumlah Closed-Circuit Television (CCTV) yang berada di sekitar penemuan jenazah bocah malang itu untuk memastikan ciri-ciri pelaku yang melakukan tindakan keji tersebut. Krishna mengatakan timnya saat ini berusaha sesegera mungkin mengejar pelaku yang telah membuat warga Jakarta Barat geger. Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Asroroun Ni’am mendesak aparat kepolisian mengusut tuntas pembunuhan bocah perempuan itu. Ia mengatakan pelaku layak dihukum mati karena berbuat sadis dan memicu ketakutan warga.

Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Asroroun Ni’am mendesak aparat kepolisian mengusut tuntas pembunuhan bocah perempuan yang ditemukan tewas di dalam kardus. Menurutnya, jika terbukti, pelaku layak mendapat hukuman mati karena sangat sadis dan efeknya yang menebar ketakutan psikologis. Menurut Ni’am, pembunuhan itu telah membuat geger warga lantaran dilakukan dengan cara yang sangat sadis. Selain terungkapnya dugaan tindak kekerasan seksual, pembunuhan juga dikemas dengan cara yang tidak manusiawi.

“Kejahatan yang sangat sadis ini mengoyak rasa aman di masyarakat. Peristiwa ini berdampak pada ketakutan psikologis warga, terutama orangtua dengan anak mereka yang masih di bawah umur,” kata Ni’am saat dihubungi Ahad (4/10). Pembunuhan di kawasan Kalideres, Jakarta Barat, kata Ni’am, merupakan bukti eskalasi bentuk-bentuk kejahatan dari hari ke hari. Di lain pihak, kepolisian dianggap punya tanggung jawab besar untuk menunjukkan peranannya sebagai penjamin keamanan masyarkat.

“Jika memang dalam penyelidikan nanti didapati unsur yang bisa menjadi jeratan hukuman, pelaku layak mendapatkan hukuman mati,” kata Ni’am. Ni’am menilai insiden pembunuhan itu juga telah menjadi semacam momentum bagi negara untuk bekerja sama secara optimal demi mewujudkan rasa aman di tengah-tengah masyarakat. Sebab bagaimanapun, negara tidak bisa menyepelekan kasus pembunuhan itu lalu diam berpangku tangan.

“Salah satu fungsi negara adalah menjamin rasa aman. Maka negara kali ini wajib hadir di tengah-tengah masyarakat untuk membuktikan nawacita yang diagungkan selama ini,” ujar dia. Pihak kepolisian saat ini masih terus memburu pelaku pembunuhan gadis belia 9 tahun yang ditemukan meninggal di sebuah gang di kawasan Kalideres, Jakarta Barat, pada Jumat (2/10). Penemuan jenazah korban membuat geger masyarakat lantaran jasad ditemukan dalam kondisi terikat, mulut tersumpal, dan meringkuk dalam kardus tanpa busana

Tim gabungan Kepolisian Resor Jakarta Barat dan unit Kejahatan dan Kekerasan (Jatanras) Polda Metro Jaya terus mendalami penyelidikan terhadap penemuan jenazah anak perempuan yang ditemukan tewas di sebuah gang di kawasan Kalideres, Jakarta Barat, Jumat malam (2/10). Penemuan jenazah bocah perempuan berumur 9 tahun itu membuat geger warga lantaran tubuhnya didapati meringkuk di dalam kardus dengan kondisi tanpa busana. Berdasarkan hasil olah tempat kejadian perkara di lapangan, jenazah meninggal dengan mulut disumpal kain dan tangan dalm keadaan terikat.

Dari hasil olah TKP, petugas lantas melakukan autopsi di RS Polri Said Sukanto, Kramat Jati Jakarta Timur. Hasil Autopsi menegaskan telah terjadi kekerasan sebelum korban meregang nyawa. Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Krishna Murti menyatakan, hasil forensik mengungkap dugaan korban meninggal siang hari pada Jumat. “Diduga korban dibunuh setelah dia pulang dari sekolah,” ujar Krishna saat dikonfirmasi CNN Indonesia Ahad, (4/10).

Menurut Krishna, hasil autopsi juga mengungkap adanya tindak kekerasan yang dilakukan pelaku terhadap korban. Terdapat bekas luka pada bagian leher yang disebabkan benda tumpul sehingga menyebabkan korban kesulitan bernapas. Temuan adanya sperma pada kemaluan korban juga mengungkap dugaan adanya tindakan kekerasan seksual sebelum korban dibunuh. Krishna menegaskan timnya saat ini berusaha sesegera mungkin mengejar pelaku yang telah membuat warga Jakarta Barat. “Sementara ini kami menduga pelakunya lebih dari satu orang. Kami masih berusaha mencari tahu soal ini,” kata dia

Pihak kepolisian mulai menemukan titik terang dalam pembunuhan bocah berusia 9 tahun yang ditemukan tidak bernyawa di dalam sebuah kardus di Jl Sahabat, Kalideres, Jaktim. Sebuah rekaman CCTV yang menggambarkan penampakan seseorang yang diduga pelaku, telah didapat polisi. Seperti apa penampakannya?

Rekaman CCTV itu diperoleh tim kepolisian Ditreskrimum Polda Metro Jaya, Polres Jakbar dan Polsek Kalideres dari sebuah gudang yang berjarak sekitar 50 meter dari TKP, di Kampung Belakang, Kamal, Kalideres, Jakbar. Gudang berisi besi-besi tua tersebut adalah milik Sujaroadi (54). Lokasi gudang berada di hook yang di belakangnya terdapat sebuah jalan kecil yang hanya bisa dilalui motor saja. Setelah ramai penemuan mayat bocah di dekat gudangnya itu, Sujaroadi pun sempat mengecek rekaman CCTV-nya pada Sabtu (3/10) sore.

Menurut Sujaroadi, CCTV merekam ada 2 motor yang melintas dalam tempo yang berbeda pada rentang pukul 17.58-19.00 WIB. Di bawah pukul 17.58 WIB, CCTV tidak merekam ada satu pun pemotor yang melintas di dekat gudangnya itu. Penampakan seseorang yang membawa motor itu baru terlihat pada pukul 17.58 WIB. Dari rekaman CCTV-nya itu, kata dia, tampak seorang pria bermotor membawa sebuah kardus yang ditaruh di belakang pemotor.

“Tapi warna kardusnya beda dengan kardus yang ada mayatnya itu. Ada garis birunya,” kata Sujaroadi kepada wartawan di lokasi, Minggu (4/10/2015).

Kemudian, pada pukul 18.04, ada satu lagi pemotor yang melintas. Posisi motor tersebut membelakangi kamera CCTV atau dari gang besar ke gang kecil yang merupakan tempat korban ditemukan. “Nah kalau yang kedua itu, besar kardus dan warna kardus yaitu coklat, itu persis dengan kardus yang dipakai untuk membuang korban,” imbuhnya. Hanya saja, penampakan sosok pembawa kardus itu tidak begitu kelihatan. Sebab, lampu motor menyala dan membuat kamera terpendar. Kondisi di lokasi saat itu sudah gelap gulita dan sudah sepi orang lalu-lalang.

“Tapi tidak kelihatan jelas motornya apa dan pelat nomornya juga tidak kelihatan,” lanjutnya. Yang tampak, pemotor tersebut tidak menggunakan helm. Kardus tersebut diletakkan di jok belakang motor dan disandarkan ke punggung pemotor. Pria itu hanya terlihat mengenakan jaket. Lalu, siapakah pria misterius ini?

HUT TNI ke 70 Diadakan Di Cilegon Berlangsung Meriah


Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menginginkan agar perayaan Hari Ulang Tahun ke-70 TNI dilakukan dengan melibatkan masyarakat. Dia minta ada perwakilan masyarakat yang ikut serta dalam parade alat utama sistem persenjataan (alutsista) TNI pada acara puncak HUT TNI, Senin lusa. Hal itu ia sampaikan saat mengevaluasi sejumlah hal dalam geladi bersih perayaan HUT ke-70 TNI di Pantai Indah Kiat, Cilegon, Banten, Sabtu (3/10/2015). “Pangdam nanti seleksilah masyarakat. Pada saat defile menggunakan tank, rakyat naik di tank itu juga,” ujar Gatot di depan para kepala staf TNI dan empat ribuan personel TNI yang turut dalam geladi bersih.

Mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) juga mengusulkan agar perwakilan masyarakat itu turut memeriahkan acara dengan mengibarkan bendera merah-putih. Adapun para personel TNI tetap sikap hormat selama parade berlangsung. “Enggak apa-apa begitu, kan agar ini sesuai dengan tema kita, yakni bersama rakyat, TNI kuat,” kata Gatot.

Peringatan HUT ke-70 TNI tahun 2015 diselenggarakan dengan tema “Bersama Rakyat TNI Kuat, Hebat, Profesional, Siap Mewujudkan Indonesia yang Berdaulat, Mandiri, dan Berkepribadian”. Geladi bersih HUT TNI dilakukan hari ini mulai pukul 09.00 WIB. Sejumlah atraksi diperagakan pasukan, mulai dari baris berbaris, mobilisasi alat utama sistem persenjataan, atraksi terjun payung, skenario penyerangan dengan medan tepi pantai hingga aksi bela diri. Acara tersebut selesai sekitar pukul 13.00 WIB.

Adapun puncak peringatan HUT TNI digelar pada 5 Oktober 2015 di Pantai Indah Kiat, Cilegon, Banten. Acara tersebut dihadiri Presiden Joko Widodo beserta Ibu Negara. Perayaan HUT Ke-70 TNI di Dermaga Indah Kiat, Cilegon, Banten, pada Senin (5/10/2015), berbeda dibandingkan dengan perayaan-perayaan tahun sebelumnya.

Masyarakat diberikan keleluasaan pada puncak perayaan. Menurut pantauan, panitia HUT TNI menyediakan tempat bagi warga yang hadir untuk duduk di panggung utama. Di sana, mereka tampak duduk berbaur dengan perwira menengah dan tinggi TNI serta tamu undangan. Dengan itu pula, mereka tak perlu berpanas-panasan. Meski demikian, ada yang tetap duduk di area yang disediakan, yakni di sebelah kiri dan kanan panggung utama.

Sementara itu, banyak perwira menengah dan tinggi TNI yang tidak kebagian tempat di panggung utama lantas diarahkan oleh panitia untuk mengambil posisi di bawah panggung utama dan sekitarnya. Bahkan, ada yang berdiri di bibir dermaga. Berada di luar area panggung utama tentunya harus rela berpanas-panasan daripada berada di panggung yang tertutup atap.

Kepala Pusat Penerangan TNI Brigjen Tatang Sulaiman mengatakan, hal itu merupakan ide dari Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. “Kemarin, Panglima TNI memberikan arahan kepada kami untuk merealisasikan tema HUT TNI secara konkret bahwa kebersamaan dengan rakyat itu yang bagaimana. Ya inilah hasilnya,” ujar Tatang saat berbincang, Sabtu pagi.

Tema peringatan HUT Ke-70 TNI tahun ini adalah “Bersama Rakyat TNI Kuat, Hebat, Profesional, Siap Mewujudkan Indonesia yang Berdaulat, Mandiri dan Berkepribadian”. Ada beberapa perubahan dalam perayaan HUT TNI 2015 yang diminta langsung oleh Panglima. Pertama, harus ada perwakilan masyarakat saat parade alat utama sistem persenjataan. Kedua, harus ada perwakilan masyarakat di kapal perang dan sebagainya.

Masyarakat umum turut menonton gladi bersih HUT ke-70 TNI di Dermaga Indah Kiat, Cilegon, Banten, Sabtu (3/10/2015). Mereka terhibur dengan sajian atraksi-atraksi personel TNI. Lia Rahmawati (28) misalnya. Warga Depok, Jawa Barat itu awalnya hanya ingin berwisata di pantai kawasan Cilegon bersama keluarga. Namun, dia penasaran dengan apa yang terjadi di dermaga tersebut. “Dari jalan kan kelihatan banyak tank sama mobil tempur, anak saya penasaran, ada acara apaan, makanya lihat-lihat dulu,” ujar Lia saat berbincang, Sabtu siang.

Sang putra, Aldo Ramadhan (7), mengaku sangat tertarik melihat kendaraan tempur yang terparkir berderet di pelataran dermaga. Ia meminta untuk dinaikan di kap mobil itu untuk diabadikan momennya. Rifai (46) juga demikian. Dia, istri dan dua anaknya tak mengetahui bahwa Cilegon akan dijadikan pusat peringatan HUT TNI. Awalnya, mereka yang merupakan warga Jakarta Timur hanya ingin berwisata di pantai setempat sekaligus mengunjungi sanak famili di Cilegon.

“Untung juga ada atraksi begini. Kalau cuma lihat pantai saja kan jadi biasa saja. Ya dapat bonuslah,” ujar dia. Dari sejumlah atraksi yang ditampilkan para personel TNI, Rifai mengaku paling senang melihat atraksi bela diri. Dia kagum melihat para personel TNI tersebut beradu otot dan menghancurkan bata, besi dan material lain hanya menggunakan tangan kosong. “Kali-kali saja anak saya terinspirasi mau jadi tentara juga,” ujar dia.

Irna Watik (58), berbeda dengan Lia dan Rifai. Dia adalah warga Cilegon asli. Rumahnya hanya berjarak satu kilometer dari area gladi bersih HUT TNI. Dia mengaku sudah jauh-jauh hari mengetahui bahwa dermaga itu akan dijadikan pusat peringatan HUT TNI.

Watik mengaku senang kampung halamannya dijadikan pusat acara TNI. Dia pun mengajak cucunya untuk melihat atraksi TNI. “Dari kemarin cucu sudah minta beliin baju loreng. Kata dia buat ikutan acara tentara, gitu,” ujar Watik. Gladi bersih HUT TNI dimulai sejak pukul 09.00 WIB. Tema peringatan HUT ke-70 TNI tahun 2015 ini adalah “Bersama Rakyat TNI Kuat, Hebat, Profesional, Siap Mewujudkan Indonesia yang Berdaulat, Mandiiri dan Berkepribadian.” Sejumlah atraksi diperagakan pasukan, mulai dari baris berbaris, mobilisasi alat utama sistem persenjataan, atraksi terjun payung hingga bela diri. Hingga pukul 10.51 WIB, acara itu masih berlangsung.

Artis Amel Alvi Pasrah Dijual Oleh Mucikari Robby Abbas


Artis Amel Alvi mengakui bahwa dirinyalah yang meminta muncikari Robby Abbas mencarikan pria hidung belang. Amel mengakui hal itu saat menjadi saksi dalam sidang dengan Robby di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. “Saksi sendiri yang meminta kepada Robby untuk dicarikan klien,” ujar pengacara Robby Abbas, Pieter Ell, setelah sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Kamis, 1 Oktober 2015.

Dalam sidang yang berlangsung tertutup bagi publik itu, Pieter mengatakan, hakim menanyakan kronologi penangkapan Amel dan kliennya di Hotel Ritz Carlton, Jakarta Selatan, awal Mei lalu. Menurut Pieter, kesaksian Amel persis seperti keterangan dalam berita acara perkara. “Tapi nanti hakim yang menilai kesaksian itu benar atau salah, saksi berbohong atau tidak,” kata dia.

Selain bertanya soal kronologi, kata Pieter, Amel juga ditanya soal barang bukti berupa pakaian dalam berwarna hitam, tas jinjing kulit berwarna cokelat, uang Rp 45 juta, dan telepon seluler milik Robby yang menjadi alat bukti. Dalam sidang, Amel mengakui pakaian dalam dan tas jinjing itu miliknya. Sementara telepon seluler milik Robby dan uang Rp 45 juta diakui sebagai barang yang diberikan polisi yang menyamar sebagai pelanggannya.

Kesaksian Amel ini, menurut Pieter, dapat meringankan kliennya. Alasannya, kesaksian ini membuktikan bahwa Robby tak melakukan tindak pidana penjualan orang seperti yang didakwakan jaksa. Namun, kliennya hanya membantu para artis mencarikan pengusaha atau pejabat yang hendak memakai jasa mereka. “Saksi merasa tidak jadi korban. Dia mengatakan Robby tidak pernah memaksa dia, jadi semua atas kemauan saksi sendiri,” kata Pieter Ell.

Artis Amel Alvi yang memiliki nama asli Amelia Alviana datang setelah tiga kali mangkir. Amel datang didampingi petugas Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan. Ia datang mengenakan jubah gamis berwarna hitam, lengkap dengan cadar berwarna hitam. Dalam persidangan, kata Pieter, Amel melepaskan cadar hitam yang digunakan. Setelah sidang, Amel yang tak didampingi pengacara, tak mengeluarkan sepatah kata pun, langsung menuju ke mobil Xenia putih berpelat nomor B-1833-FKS.

Pengungah Video Suap Ditangkap Polisi Karena Pencemaran Nama Baik


Gerakan Save Adlun Fiqri ramai bermunculan di Ternate, Maluku Utara. Bahkan, gerakan itu mulai muncul di media sosial, seperti Facebook, Blackberry Messenger, dan Twitter dengan tagar #Save Adlun Fiqri.

Adlun Fiqri merupakan mahasiswa Universitas Khairun Ternate. Dia mengunggah video tentang oknum polisi lalu lintas Polres Ternate yang diduga menerima suap tilang. Operasi tilang dilakukan polisi lalu lintas Polres Ternate di depan RS Dharma Ibu, Jalan Pahlawan Revolusi, Kelurahan Gamalama, Ternate, Sabtu, 26 September 2015. Adlun merekam pelaksanaan tilang menggunakan video telepon selulernya.

Video berjudul “Kelakuan Polisi Minta Suap di Ternate” itu kemudian ditayangkan di YouTube. Dalam video yang berdurasi lebih dari satu menit itu terekam oknum polisi lalu lintas Polres Ternate tertangkap meminta sejumlah uang kepada pengendara motor yang ditilang.

Namun, Adlun ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka dengan tuduhan mencemarkan nama baik lembaga kepolisian dan polisi yang terekam dalam video itu. Koordinator gerakan Save Adlun Fiqri, Faris Bobero, menjelaskan kampaye Save Adlun merupakan gerakan moral untuk mengecam tindakan Polres Ternate yang diduga semena-mena dalam penegakan hukum, terutama dalam kasus Adlun.

Faris menjelaskan gerakan itu juga sebagai upaya meminta kepolisian untuk menjelaskan secara transparan kepada publik tentang penanganan kasus tersebut. “Kami tidak membela siapa-siapa,” katanya kepada Tempo, Kamis, 1 Oktober 2015. Faris mengatakan seharusnya dengan munculnya video tentang praktek seperti ini, polisi lebih intropeksi diri dan berbenah ke dalam ketimbang menyalahkan dan mempidanakan suara kritis masyarakat. Itu sebabnya, kata Faris, gerakan Save Adlun akan terus disuarakan. Faris mengatakan dalam gerakan Save Adlun, sejumlah seniman, aktivis kampus, dan LSM akan dilibatkan. Tujuannya tak lain untuk menumbuhkan kesadaran hukum masyarakat Maluku Utara guna menolak praktek-praktek suap dalam berlalu lintas.

Dengan gerakan itu pula, kata Faris, diharapkan bisa mendorong masyarakat untuk berpartisipasi mengawasi kelakuan oknum polisi nakal. Yang dilakukan Adlun merupakan bentuk kontrol masyarakat terhadap kepolisian. “Seharusnya oknum polisi itu yang ditindak, bukan sebaliknya mempidanakan masyarakat yang kritis,” ucap Faris.

Kepala Polres Ternate Ajun Komisaris Besar Kamal Baktiar enggan memberikan tanggapan. Penjelasan diberikan oleh Kepala Satuan Reserse dan Kriminal Polre Ternate Ajun Komisaris Samsudin Lossen. Samsudin mengatakan penahanan terhadap Adlun karena diduga melakukan pelanggaran pencemaran nama baik intitusi kepolisian, termasuk Polres Ternate. Perbuatan pelaku juga merugikan oknum polisi lalu lintas. “Kasusnya saat masih dalam penyidikan,” tuturnya.