Terkuatnya Pembunuhan dan Pemerkosaan Pasangan Kekasih Yang Direkayasa Jadi Kecelakaan Lalu Lintas


Awalnya, pasangan kekasih RR (16) dan V (16) disimpulkan sebagai korban kecelakaan lalu lintas. Keluarga dan polisi sepakat. Namun ternyata keduanya korban penganiayaan geng motor. Bagaimana cerita terkuaknya ‘fakta’ itu? Kapolresta Cirebon AKBP Indra Jafar menceritakan, Sabtu (27/8) lalu, mayat RR dan V ditemukan di dekat jembatan fly over Desa jembatan Desa Kepongpongan, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon. Keduanya tersungkur di aspal.

Polisi dan keluarga korban sepakat RR dan V itu meninggal akibat kecelakaan lalu lintas. Disebutkan, sejoli itu menabrak tiang listrik setelah korban hilang keseimbangan. Keduanya tewas di tempat. Namun anggota Polresta Cirebon menaruh curiga atas luka yang didera oleh korban pria (RR). Bentuk luka tidak seperti bekas kecelakaan lalu lintas. Selanjutnya, ada teman yang melapor ke polisi soal kejadian sebelum RR dan V ditemukan menjadi mayat.

“Dalam tiga hari, anggota kami terus bekerja dan ternyata kecurigaan kami benar. Mereka tewas dibuang bukan kecelakaan. Karena luka yang ada di tubuh pria sangat tidak wajar untuk kecelakaan,” terang Indra di Mapolda Jabar, Jumat (2/9/2016) 8 Anggota geng motor ditangkap di tempat biasa nongkrong. 3 Lainnya diburu.

Ternyata penganiayaan itu dilatari dendam lama. Pelaku dan korban pernah dalam satu kelompok geng. Mereka bertemu di depan SMP 11 Kali Tanjung. Mereka berhasil kabur dan dikejar pelaku hingga dipepet lalu dipukul menggunakan bambu. “Setelah jatuh mereka dibawa ke tempat gelap. Mereka dianiaya, yang pria dikeroyok. Ada yang menggunakan batu, ada yang memakai pedang samurai. Dan yang wanita diperkosa lalu dianiaya sampai tewas,” beberr Indra

Mereka dikenakan pasal berlapis sesuai peran. Ada yang dijerat pasal pembunuhan berencana. Ada juga pasal pemerkosaan dan pengeroyokan. Ancaman hukumannya minimal 20 tahun. 1 Anggota geng motor di Cirebon disangka terlibat dalam pembunuhan dan pemerkosaan, RR (pria) dan V. 8 Orang di antaraya sudah ditangkap, 3 masih masih buron.

RR dan V sempat dikira korban kecelakaan. Sebab, menurut Kabidhumas Polda Jabar, Kombes Yusri Yunus, kedua korban ditemukan di jembatan flyover Kepongpongan, Cirebon, Sabtu (27/8). Ada beberapa luka di tubuh mereka seperti korban kecelakaan lalu lintas. Kecurigaan muncul saat kedua korban hendak dimakamkan. Ditambah lagi, beberapa teman korban menyebut korban dianiaya sekelompok anggota geng motor.

Pembunuhan sadis berawal saat 2 korban dan teman-temannya melintas di SMP 11 Kali Tanjung, Cirebon. Entah bagaimana ceritanya, korban dilempari batu oleh sekelompok anggota geng motor Moonraker. Korban dan teman-temannya tunggang langgang. Nah, korban yang berboncengan terpisah dari temannya. Lalu dipukul pakai bambu dan dibawa ke tempat sepi oleh para pelaku. Di situlah, RR yang merupakan anggota Sat Narkoba Polres Cirebon ini dianiaya hingga tewas. V menerima perlakuan lebih sadis lagi: diperkosa oleh pelaku.

“RR diduga dianiaya, dikeroyok juga, ada juga bekas benda tajam kayak luka bacok di bagian belakang dekat punggung korban. Korban V diperkosa dan ada penganiayaan juga,” ujar Kapolresta Cirebon AKBP Indra Jafar di Mapolda Jabar, dalam rangka perayaan HUT Polwan tingkat Polda Jabar, Jumat (2/9/2016). Tak berhenti di situ, untuk menghilangkan jejak, pelaku membuang mayat korban ke jembatan Kepongpongan. Maka itu, kedua korban sempat dikira korban kecelakaan lau lintas.

Setelah dipastikan RR dan V bukan korban kecelakaan, polisi bergerak. 8 Anggota, yakni Jaya (23), Supriyanto (19), Eka Sandi (23), Hadi Saputra (23), Eko Ramadani (27), Sudirman, Saka, dan Rifalso Wardhana, ditangkap di dekat SMP 11 Kali Tanjung, Rabu (31/8/2016). “Itu tempat berkumpulnya anggota geng motor Moonraker,” jelas Indra.

3 Pelaku lainnya kini diburu. Mereka dikenakan pasal berlapis sesuai peran. Ada yang dijerat pasal pembunuhan berencana. Ada juga pasal pemerkosaan dan pengeroyokan. Ancaman hukumannya minimal 20 tahun. RR (16) dan V (16) dibunuh secara keji oleh sekelompok geng motor di Cirebon. Mayatnya dibuang di wilayah Talun, Kabupaten Cirebon. Dalam menganiaya kedua korban tersebut mereka menggunakan senjata tajam berupa pedang samurai dan batu.

Kapolresta Cirebon AKBP Indra Jafar mengatakan, saat kedua pasangan ini melintas di depan SMP 11 Kali Tanjung yang tak jauh dari tempat nongkrong para pelaku ini, mereka dilempari batu kecil.Mereka berhasil kabur dan dikejar pelaku hingga dipepet lalu dipukul menggunakan bambu. Mereka tersungkur ke aspal jembatan Desa Kepongpongan, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon. “Setelah jatuh mereka dibawa ke tempat gelap. Mereka dianiaya, yang pria dikeroyok ada yang menggunakan batu untuk dipukul ke badannya terus mendapatkan luka bacok di bagian belakang, dan yang wanita diperkosa lalu dianiaya sampai tewas,”ujar Indra di Mapolda Jabar, Jumat (2/9/2016).

Saat ini, 8 orang yang disangka terlibat dalam pembunuhan itu sudah ditangkap. Tiga lainnya masih diburu. “Kami masih terus periksa, nanti perkembangannya kita sampaikan lagi,” tutupnya. 8 Dari 11 anggota geng motor yang diduga terlibat dalam kasus penganiayaan sepasang kekasih, RR (16) dan V (16), ditangkap. Kepada polisi, mereka mengaku bertindak brutal karena dendam lama.

“Mereka mengakui perbuatannya. Dari hasil pemeriksaan sementara, motifnya karena dendam lama. Mereka (korban) ini kan mantan anggota geng motor,” ujar Kapolresta Cirebon AKBP Indra Jafar di Mapolda Jabar, Jum’at (2/9/2016). Tak dijelaskan, ada masalah apa antara pelaku dan korban. Sabtu (27/8) malam, para pelaku melihat korban melintas bersama teman-temannya di depan SMP 11 Kali Tanjung, Cirebon. Pelaku melempari korban dengan batu. Korban dan teman-temannya kocar-kacir.

Korban RR dan V yang berboncengan pakai motor terpisah dari rombongan dan dianiaya hingga tewas di sebuah lahan kosong yang gelap tak jauh show room mobil bekas di Jalan Perjuangan Kota Cirebon. Ada luka bacok di tubuh RR. Sedangkan, V, selain dianiaya juga diperkosa. Menurut Indra, sebetulnya geng motor Moonraker sudah bubar sejak lama. Namun sebagian masih kerap berkumpul. Polisi masih mengejar 3 pelaku lain dalam kasus ini.

“Yang tiga orang ini tidak ada di lokasi saat 8 pelaku diamankan,” tutup Indra yang hadir di Mapolda Jabar untuk mengikuti peringatan HUT Polwan ini. Polresta Cirebon terus menyelidiki kasus pembunuhan seorang remaja pria inisal RR yang merupakan anak polisi dan teman wanitanya, V. Polisi tengah bergerak untuk mengejar pelaku yang ikut terlibat aksi brutal terhadap sejoli tersebut.

Keduanya dibunuh secara keji oleh anggota geng motor Moonraker. Korban dieksekusi para pelaku di Jalan Perjuangan depan SMP 11 Kali Tanjung, Cirebon. Pelaku mengeroyok RR hingga tewas. Sementara V tewas setelah diperkosa secara bergiliran oleh para pelaku. “RR diduga dianiaya, dikeroyok juga, ada juga bekas benda tajam kayak luka bacok gitu di bagian belakang dekat punggung korban. Kalau V ini diperkosa dan ada penganiayaan juga,” ujar Kapolresta Cirebon AKBP Indra Jafar saat ditemui di Mapolda Jabar, dalam rangka perayaan HUT Polwan tingkat Polda Jabar, Jumat (2/9/2016)

Indra menyebut telah menangkap delapan orang dari total 11 pelaku yang melakukan penganiayaan dan pemerkosaan terhadap RR dan V. “Masih ada 3 yang buron, karena kan ini awalnya dikira kecelakaan lalu lintas pertamanya, ternyata setelah diselidiki mereka betul korban pembunuhan,” lanjutnya. Kedelapan orang yang ditangkap, saat itu, tengah berkumpul di dekat SMP 11 Kali Tanjung. Lokasi tersebut menurut Indra merupakan tempat berkumpulnya para anggota geng motor Moonraker.

“Mereka ditangkap saat sedang berkumpul, karena kita pantau juga sebelumnya,” kata dia. Saat ini langkah kepolisian masih terus melakukan pemeriksaan terhadap para tersangka dan beberapa saksi. Termasuk rencananya pada hari ini, pihak penyidik dari Polresta Cirebon akan melakukan autopsi. Dirinya mengklaim jika, pihak keluarga telah menyetujui untuk mengangkat kembali kedua jenazah yang telah dikebumikan.

“Untuk persyaratan atas prosedur pelaksanaan autopsi rencananya akan dimulai pada hari ini. Untuk proses autopsi nya akan segera dilakukan secepatnya,” kata dia. Para pelaku akan dikenakan pasal berlapis. Tidak menutup kemungkinan kedelapan pelaku ini akan mendekam di balik jeruji besi dalam waktu yang lama.

“Kalau pasal kita kenakan berlapis, ada kita kenakan pasal pembunuhan berencana, pemerkosaan, pengeroyokan, belum lagi unsur lainnya kalau terbukti. Penjaranya itu 20 tahun, itu minimal yah,” pungkasnya. Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Bambang Waskito berang akibat ulah para aksi kejahatan jalanan, yang dilakukan oleh sekelompok geng motor Moonraker di Cirebon. Mereka menganiaya RR dan melakukan pemerkosaan terhadap V, kekasih korban.

“Saya sudah instruksikan secara langsung kepada anggota di sana tidak lanjuti kasus tersebut,” ujar Bambang saat ditemui di sela-sela kegiatan peringatan HUT Polwan ke-68 di Mapolda Jawa Barat, Jum’at (2/9/2016).
Buntut dari kejadian tersebut Bambang menegaskan, untuk seluruh anggota kepolisian yang bertugas di lapangan agar bisa memberikan tindakan tegas dan terukur, bagi para geng motor yang berulah di jalanan dan meresahkan masyarakat.

“Kenapa masih ada kejahatan seperti itu, saya sudah suruh Kapolresnya buat tindak tegas hal ini,” jelasnya.
Bambang ingin, wilayahnya tidak ada lagi aksi kelompok geng motor yang bermunculan baik dalam skala kecil atau skala besar. “Sikat habis! Jangan ada lagi geng motor!,” tegasnya.

RR dan V dibunuh setelah melintas SMP 11 Kali Tanjung bersama teman-temannya, Sabtu (27/8) malam. Mereka dilempar batu oleh kelompok Moonraker, lalu kabur. Korban terpisah dan jadi bulan-bulanan di tempat sepi. V tak cuma dianiaya, tapi juga diperkosa. Kini 8 dari 11 pelaku sudah diamankan. Polisi akan mengenakan pasal berlapis ke pelaku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s